bekas luka atrofi, hipertrofik dan keloid - definisi, konsep dan apa itu

Penyembuhan adalah proses penting untuk penutupan luka. Selama bertahun-tahun, hal ini telah menjadi masalah yang sangat penting bagi ahli bedah karena berkali-kali, meskipun perawatan yang tepat, luka dapat timbul atau tenggelam yang membuatnya lebih terlihat.

Varian dalam perbaikan luka ini terkait dengan kegagalan produksi kolagen. Protein ini merupakan salah satu komponen utama kulit dan diproduksi oleh sel yang disebut fibroblas selama proses perbaikan.

Bekas luka atrofi

Ini sesuai dengan perkembangan jaringan parut yang sedikit yang menyebabkan luka memiliki tampilan cekung dalam kaitannya dengan kulit di sekitarnya. Bekas luka yang timbul dapat menjadi atrofi akibat pengobatan steroid untuk memperbaiki penampilan kosmetiknya.

Bekas luka hipertrofik

Ini terdiri dari bekas luka yang timbul, biasanya warnanya lebih gelap dari pada kulit setempat atau berwarna kemerahan, yang juga disertai dengan rasa gatal.

Pada jenis cedera ini, proliferasi jaringan melampaui permukaan kulit. Kemunculannya terkait dengan faktor-faktor seperti stres pada luka dan mulai terlihat dari tahap awal perbaikan cedera.

Keloid

Mereka menimbulkan bekas luka dengan warna kemerahan atau ungu karena kelebihan dalam pembentukan serat baru. Cedera ini tidak berhubungan dengan faktor seperti stres pada luka dan bisa muncul bahkan beberapa bulan setelah cedera terjadi.

Perbedaan antara bekas luka hipertrofik dan keloid adalah keloid melampaui batas luka, dapat menyebar ke kulit sehat di sekitarnya. Ketika mereka berada di dekat persendian, fibrosis pada kulit dapat menyebabkan keterbatasan untuk melakukan gerakan persendian.

Faktor risiko timbulnya bekas luka

Beberapa penelitian telah mengkonfirmasi bahwa lesi ini lebih sering terjadi pada populasi berkulit gelap, seperti Afrika keturunan Afrika dan Latin. Populasi ini hingga 20 kali lebih berisiko mengalami penyembuhan luka abnormal.

Faktor risiko lainnya termasuk berusia di bawah 30 tahun, memiliki riwayat kecenderungan untuk mengembangkan cedera ini pada anggota keluarga, atau cedera yang terletak di telinga, bahu, dan dada.

Pengobatan bekas luka

Bekas luka hipertrofik dan keloid dapat membaik dengan berbagai intervensi, di antaranya adalah:

- Aplikasi tekanan lokal

- Hindari menggosok dengan menutupinya dengan pita silikon

- Suntikan lokal ke bekas luka dengan steroid

- Penerapan sinar laser

- Reseksi dengan pembedahan.

Pembedahan sangat membantu dalam menghilangkan bekas luka hipertrofik. Dalam kasus keloid, risiko munculnya kembali setelah reseksi dapat mencapai 100%, sehingga metode ini tidak digunakan, lebih memilih penggunaan terapi lokal yang sudah dijelaskan atau perawatan yang lebih agresif seperti radioterapi atau penggunaan obat-obatan dengan efek toksik. pada sel, seperti yang digunakan dalam kemoterapi, di dalam lesi.

Foto: Fotolia - Arterich / Blackday