definisi boikot

Tindakan yang misinya adalah untuk menekan seseorang, kelompok, organisasi, menghilangkan atau memperumit ikatan yang ada dengannya

Kata boikot menunjukkan bahwa tindakan yang misinya adalah untuk menekan seseorang, kelompok, organisasi, antara lain, menghilangkan atau memperumit hubungan yang ada dengannya dan yang dapat bersifat komersial, ekonomi, dan dengan demikian mempengaruhi ekonomi dan keuangan orang atau orang yang diboikot. entitas, atau jika gagal, level dan level lain seperti sosial dapat diserang.

Asal istilah

Istilah ini berasal dari pertengahan abad ke-20, ketika kapten Irlandia Charles Cunningham Boikot mengelola tanah di kampung halamannya dan dulu menentang klaim yang dibuat oleh para petani yang bekerja mereka dan yang menuntut kondisi kerja yang lebih baik. Sementara itu, tetangganya, yang kesal dengan sikapnya ini, menghukumnya dengan tidak bekerja untuknya atau dengan tidak memberikan jasa apa pun yang dia butuhkan, dengan maksud untuk menekannya agar menerima permintaan para petani.

Dari sini kemudian muncul konsep dan aplikasi yang kita berikan hari ini ketika kita ingin menyebutkan bahwa tindakan negatif yang dilakukan terhadap seseorang, perusahaan atau negara, kebanyakan dalam bidang ekonomi, dengan misi bahwa orang yang terkena dampak memodifikasi sikap yang dianut. dalam beberapa aspek dan itu memperumit kehadiran kelompok.

Dan bagi mereka yang menyukai anekdot, kita harus menekankan bahwa tekanan yang diterima Boikot sedemikian rupa sehingga dia akhirnya pergi ke pengasingan di Inggris.

Meski boikot lebih banyak diterapkan dalam konteks ekonomi dan komersial, namun boikot juga cenderung terjadi di ranah sosial atau perburuhan.

Boikot Amerika Serikat terhadap Kuba

Biasanya konsep ini diasosiasikan dan digunakan sebagai sinonim dari kata blokade dan untuk melihatnya lebih jelas kami akan memberikan contoh yang sangat deskriptif ... Blokade yang diderita Kuba oleh Amerika Serikat selama bertahun-tahun dan rumit itu ekonominya jelas. Contoh boikot yang diberlakukan oleh negara utara di pulau yang diperintah oleh Fidel Castro pada saat itu dengan misi menghukumnya karena perilakunya.

Blokade telah berlaku sejak Oktober 1960 dan merupakan tanggapan Amerika Serikat atas pengambilalihan yang dilakukan pemerintah Kuba terhadap properti warga Kuba dan juga perusahaan Amerika Utara yang berada di pulau tersebut. Pada awalnya, bidang-bidang seperti obat-obatan dan makanan tidak boleh diboikot, tetapi pada tahun 1962 diputuskan untuk memperluasnya juga ke bidang-bidang yang disebutkan.

Sejak 2014, Kuba dan Amerika Serikat telah bergerak lebih dekat dan kemajuan secara perlahan dibuat untuk mengakhiri blokade saat ini.