definisi katrol

Katrol adalah alat yang dirancang untuk mengangkat benda yang sangat berat. Mesin sederhana ini didasarkan pada prinsip Archimedes, yang menurutnya dari titik penyangga dimungkinkan untuk menggerakkan suatu benda.

Katrol tidak lebih dari roda beralur yang berputar mengelilingi suatu sumbu. Sebuah tali melewati saluran yang menghubungkan dengan beban yang akan diangkat, sementara gaya tertentu diterapkan pada ujung tali yang lain.

Katrol pertama dirancang secara tepat oleh Archimedes pada abad ketiga SM. C untuk tujuan memfasilitasi pekerjaan teknik sipil dan militer.

Cara kerja katrol sederhana

Sebuah katrol sederhana memiliki roda yang memiliki alur di sekelilingnya dan roda tersebut berputar pada sumbu pusat. Katrol ini memungkinkan arah dan arah upaya yang diterapkan untuk diubah dan jarak yang dilalui beban sama dengan panjang tali yang dikumpulkan. Jenis katrol ini merupakan pengungkit dengan lengan yang sama, karena usaha menarik tali pertama kali bertepatan dengan berat beban. Dengan cara ini, dimungkinkan untuk mengangkat beban dengan nyaman, dengan sedikit usaha dan dengan memindahkan benda ke ketinggian tertentu.

Jenis katrol lainnya

Ketika dua katrol digunakan, itu disebut katrol bergerak. Dengan cara ini, salah satunya diperbaiki dan yang lainnya seluler. Katrol bergerak inilah yang menggerakkan beban saat tali ditarik dan dengan demikian tenaga sangat berkurang, khususnya di tengah-tengah katrol tetap.

Sistem katrol majemuk terkadang digunakan untuk memindahkan beban besar dengan upaya sesedikit mungkin. Sistem yang lebih kompleks ini merupakan kombinasi dari katrol tetap dan katrol bergerak dan juga dikenal sebagai kerekan.

Sistem katrol yang berbeda memungkinkan gaya dikalikan seolah-olah itu adalah tuas. Dengan demikian, perbesaran gaya angkat atau penguatan mekanis bergantung pada banyaknya penampang tali yang menopang beban.

Penemuan lain yang dikaitkan dengan Archimedes

Selain sistem katrol, Archimedes menemukan metode untuk menghitung volume suatu benda dengan struktur atau bentuk tidak beraturan, serta prinsip Archimedean yang terkenal.

Kemajuan teoretis ini memungkinkan serangkaian penemuan dan gadget dengan kegunaan praktis yang hebat, seperti sekrup Archimedean untuk teknik, ketapel sebagai senjata untuk perang, dan sejenis derek (cakar Archimedean) yang dimaksudkan untuk menenggelamkan kapal musuh. Ini dan mesin lainnya sangat menentukan untuk pengembangan teknik sipil dan juga untuk perang.

Foto: iStock - Jon Faulknor / LunaMarina