definisi keras kepala

Kata keras kepala digunakan sebagai kata sifat yang memenuhi syarat untuk menjelaskan tentang individu yang dicirikan oleh sifat keras kepala, keuletan, atau ketekunan .

Orang yang dicirikan oleh ketekunan, keuletan atau oleh sifat keras kepala dan keras kepala

Jadi, istilah keras kepala menemukan dua kegunaan yang sangat berbeda, seseorang dapat mengatakan bahwa itu memiliki arti yang sebagian besar positif sementara yang lain negatif .

Dalam kasus penggunaan kata dalam arti negatif, biasanya digunakan ketika Anda ingin menyadari bahwa seseorang sangat berubah-ubah, bahwa dia selalu ingin menjadi benar dan memaksakan idenya bahkan ketika dia benar-benar salah, sebaliknya bodoh dan keras kepala.

Juan mengabaikan peringatan kami bahwa badai yang sangat kuat akan meletus di malam hari, dia pergi dengan mobil dan akhirnya berhenti di tengah jalan. Laura begitu keras kepala sampai itu membuat jengkel . "

Sementara itu, jika kata tersebut digunakan dalam arti positif, maka akan memungkinkan kita untuk memberikan pertanggungjawaban tentang orang yang, meskipun dengan berbagai kesulitan dan kompleks yang dihadirkan kehidupan, terus berjuang untuk mencapai tujuannya dalam hidup, misalnya, dalam konteks akademis di mana Juan belajar setiap kali diperlukan, menghadiri semua mata pelajaran dan juga memperoleh nilai yang sangat baik dalam ujian dan semua ini dia penuhi dengan surat bahkan harus bekerja untuk membayar studinya, yaitu, sikap keras kepala yang dia tunjukkan kepada mencapai tujuannya dalam hidup, yaitu untuk diterima secepat mungkin, membuatnya menjadi individu yang keras kepala.

Selalu, dalam konteks apa pun, ketika ada orang yang memberikan banyak dorongan untuk mencapai misinya dalam hidup bahkan ketika kenyataan bahwa itu terjadi menyiratkan tunduk pada ujian dan situasi yang sulit, dia akan disebut keras kepala.

Terkait dengan keuletan dan juga dengan keras kepala

Di sini ada hubungan yang erat dengan keuletan, nilai yang sangat positif karena hal itu menuntun mereka yang membuangnya untuk bertindak melampaui kesulitan dan rintangan yang ada di hadapan mereka.

Oleh karena itu, ketika seseorang keras kepala, itu dapat membawa hasil positif dan negatif, yaitu akan tergantung langsung pada kecenderungan yang mereka hadirkan: baik atau buruk.

Di sisi lain, kita harus mengatakan bahwa orang yang keras kepala tetap teguh dalam posisi meskipun telah terbukti salah atau samar-samar.

Dalam pengertian ini, sifat keras kepala terkait dengan sifat keras kepala, kecenderungan untuk mengulangi suatu perilaku, umumnya dengan cara yang tidak rasional.

Orang yang keras kepala akan selalu berpura-pura bahwa keinginannya akan terlaksana meskipun kenyataan dan orang-orang menunjukkan kepadanya dan berteriak bahwa dia salah.

Masalah sosial yang bisa berkembang dengan keras kepala

Perilaku ini terkadang bisa berbahaya baik bagi orang yang mengamati perilaku tersebut maupun bagi pihak ketiga, karena sikap keras seperti tidak menerima kesalahan atau nasihat dari pengalaman orang lain dapat menyebabkan tindakan sembrono yang akhirnya menyakitinya, dan orang di sekitarnya. .

Keteguhan selalu bertentangan dengan pembelajaran dan kebaikan bersama, hanya kepentingannya sendiri yang menang dan bahwa segala sesuatunya dilakukan seperti yang dia katakan dan inginkan.

Di sini kita menemukan hubungan yang erat dengan tingkah karena Anda ingin semuanya dilakukan sesuai dengan keinginan Anda.

Sikap seperti ini biasanya sangat tidak nyaman dan diterima sebagai permusuhan oleh orang-orang yang tinggal disekitarnya yang keras kepala, tentunya menjengkelkan harus berhadapan dengan seseorang yang selalu ingin menjadi benar walaupun sebenarnya tidak sedikit.

Kurangnya kritik diri pasti akan mengasingkan orang dan orang yang keras kepala sering kali berakhir terisolasi secara sosial.

Tidak diragukan lagi, ini adalah cacat kepribadian yang hebat, ketika itu menyiratkan sikap selalu ingin menjadi benar, yang jika tidak diperbaiki pada waktunya, dapat, seperti yang telah kami katakan, dapat menimbulkan masalah tertentu dalam hubungan sosial bagi mereka yang menderita karenanya.

Perbedaan utama antara pengertian positif dan negatif dari konsep ini adalah bahwa dalam kasus pertama orang tersebut dapat meninjau perilakunya dan memodifikasinya untuk berhasil atau mencapai tujuan mereka, sedangkan dalam kasus kedua ada ketidakmungkinan untuk kembali ke apa itu dilakukan dan bahkan sering menyalahkan orang lain atas kegagalan mereka sendiri.