definisi pra-Columbus

Istilah pra-Columbus mengacu pada peradaban sebelum penemuan Amerika oleh Christopher Columbus pada tahun 1492. Sebenarnya, secara harfiah pra-Columbus berarti sebelum Columbus.

Asal usul manusia Amerika

Para ahli tentang asal usul manusia di benua Amerika menganggap bahwa pemukim pertama tiba melalui Selat Bering, meskipun menurut teori lain penduduk Kepulauan Pasifik-lah yang awalnya tiba di Amerika sekitar 40.000 tahun yang lalu. Sejak saat itu, serangkaian peradaban yang membentuk dunia pra-Columbus secara bertahap berkembang.

Peradaban pra-Kolombia

Bangsa Maya adalah orang yang budayanya dimulai 1000 SM. C dan peradabannya dipertahankan sampai kedatangan pemukim Eropa pertama. Suku Maya tidak membentuk peradaban yang homogen, karena mereka berbicara dalam beberapa bahasa dan secara geografis tersebar luas (wilayah Meksiko saat ini dan beberapa wilayah Amerika Tengah). Secara budaya mereka mengembangkan sistem penulisan dan memiliki pengetahuan luas di bidang kedokteran dan astronomi. Bangsa Maya adalah politeis dan menyembah dewa Bacab. Mereka berdedikasi pada pertanian, khususnya budidaya jagung dan kakao.

Secara sosial mereka memiliki struktur hierarki. Dengan demikian, para bangsawan atau almehenoob dan para pendeta berada di puncak piramida sosial dan setiap negara kota diperintah oleh seorang kepala suku Maya, yang dikenal dengan nama Halach Uinic. Di bawah kelas penguasa adalah pegawai negeri dan di tingkat yang lebih rendah adalah pejuang, pengrajin, dan petani. Basis piramida sosial terdiri dari budak, yang biasanya dipenjara dalam penaklukan militer.

Suku Aztec juga percaya pada pluralitas dewa, kepada siapa mereka mempersembahkan korban manusia

Kebanyakan dari mereka berbicara bahasa Nahuatl dan tulisan mereka didasarkan pada sistem piktogram. Dari sudut pandang budaya mereka mengolah lukisan, musik dan pandai emas dan konstruksi arsitektural mereka menunjukkan pengetahuan teknis yang tinggi. Kekuasaan sosial dipegang oleh kaisar secara absolut dan di bawahnya ada para pendeta dan pejuang. Orang Aztec berdedikasi pada pertanian, perdagangan, dan kerajinan.

Wilayah suku Inca meluas ke utara Chili, bagian dari Bolivia dan wilayah Argentina, Kolombia, dan Ekuador

Peradaban ini tidak memiliki sistem penulisan konvensional melainkan mengelola sistem simpul (quipus) untuk menjaga kendali akuntansi atas aktivitas komersialnya.

Sisa-sisa arkeologi suku Inca langka, karena para penakluk menghancurkan warisan mereka. Namun, beberapa sisa yang diawetkan memungkinkan beberapa kesimpulan diambil: mereka mempraktikkan pemujaan Matahari, kelas bawah menggunakan jimat, berbicara Quechua dan menciptakan jaringan jalan yang canggih untuk berkeliling. Peradaban Inca juga dikenal oleh beberapa kesaksian para penulis sejarah Spanyol pertama, terutama oleh kronik Juan Diaz de Betanzos.

Foto: iStock - Sam Camp / Patrick Gijsbers