definisi isyarat

Konsep yang menjadi perhatian kita memiliki dua kegunaan dalam bahasa kita, di satu sisi mengacu pada segala sesuatu yang tepat atau terkait dengan isyarat, dan di sisi lain mengacu pada tindakan membuat isyarat.

Memiliki atau terkait dengan gerakan; tindakan membuat gerakan yang mengkomunikasikan suasana hati, ide, menekankan ...

Sedangkan gesture adalah salah satu bentuk komunikasi non-verbal yang sangat populer di kalangan manusia, yang biasanya mengkomunikasikan keadaan pikiran, gagasan atau penekanan pada sesuatu, antara lain, dan yang akan dieksekusi dengan beberapa bagian tubuh, menghasilkan gerakan pada persendian dan otot lengan, kepala dan tangan .

Tetapi juga berkali-kali gerakan ditularkan dengan seluruh tubuh, dengan postur tubuh, yang mencakup gerakan seluruh tubuh.

Artinya, selalu, isyarat, dari sisi mana pun itu datang, akan menyiratkan manifestasi, ekspresi dari sesuatu yang ingin diberitahukan kepada orang lain atau orang lain.

Mereka mengkomunikasikan sikap dan keadaan

Sebagian besar komunikasi antarmanusia berasal dari non-verbal.

Dengan kata-kata kami mengirimkan konten, dan jelas ada pengaruh kuat dari nalar, sementara gerakan mengkomunikasikan sikap dan keadaan khususnya.

Selain itu, sebagian besar gerak tubuh dilakukan secara tidak sadar, yaitu, sebagian besar dari apa yang kita lakukan tidak kita pikirkan sebelumnya, tetapi keluar secara langsung dan alami.

Biasanya mudah membaca gerak tubuh dengan mengamati bahasa tubuh dan gerak tubuh seseorang, dan bahkan tidak berbicara jika kita mengenalnya secara pribadi, dengan melihatnya kita akan tahu apakah dia senang, marah, apakah dia suka atau tidak suka sesuatu, antara lain .

Misalnya, ketika seseorang memaksakan isyarat kepada kita, mudah bagi kita untuk mengetahui bahwa itu tidak asli. Salah satu yang paling umum adalah saat seseorang menirukan senyuman yang sebenarnya tidak dirasakan.

Melalui gerak tubuh kita dapat mengungkapkan berbagai pikiran dan perasaan , seperti penghinaan, cinta, kasih sayang, ketidaksukaan, kebencian, dan banyak lagi lainnya. Dengan kata lain, gerak tubuh dapat menjadi pembawa masalah yang menyenangkan dan positif, serta masalah negatif.

Hampir semua orang ketika kita berbicara, kita mengiringi kata-kata yang kita ungkapkan dengan gerak tubuh, sementara itu, ada beberapa budaya dan kelompok etnis yang lebih banyak menggunakan gerak tubuh daripada yang lain.

Dengan ini kami maksudkan dan jelaskan bahwa isyarat dan kata dapat berjalan seiring dan keduanya dapat menambah ekspresi dalam sebuah komunikasi.

Namun terkadang hanya dengan isyarat sudah cukup untuk mengungkapkan apa yang Anda pikirkan, tanpa harus mengucapkan sepatah kata pun.

Juga, masalah lain yang terkait dengan isyarat adalah penerimaan, yaitu, di beberapa bagian dunia, isyarat dapat sangat disukai, sementara di tempat lain dapat diterima secara luas.

Di sisi lain, kita harus menyadari bahwa ada gerak tubuh yang disepakati dan diterima secara sosial dan di luar berbagai budaya, kegunaan, adat istiadat, dan bahasa, mereka digunakan di mana-mana, misalnya menggerakkan kepala ke kedua sisi berarti tidak dan memindahkannya. dari atas ke bawah menyiratkan ya, untuk menyebutkan beberapa isyarat yang lebih populer.

Kelas gerakan

Sekarang, klasifikasi isyarat yang paling umum membedakannya menjadi: isyarat simbolik (isyarat yang dipancarkan dengan sengaja dan bahwa semua orang tahu dengan baik apa artinya, misalnya, jempol yang terangkat menunjukkan bahwa semuanya baik-baik saja, jari telunjuk vertikal di bibir , menandai perlunya diam), gestur ilustratif (mengiringi komunikasi verbal, baik untuk menonjolkan atau menegaskan apa yang diucapkan dengan kata-kata; biasanya sangat berguna dalam pidato publik, misalnya capres yang menjamin bahwa dengan lamarannya mereka akan keluar ke depan dan sambil mengatakannya dia mengangkat kedua lengan), gerakan pengaturan(Mereka berfungsi untuk mengatur atau menyinkronkan komunikasi, misalnya, berjabat tangan ketika memulai percakapan dengan seseorang), gerak tubuh yang mengekspresikan keadaan emosi (melalui orang-orang ini mengungkapkan keadaan emosi yang mereka miliki saat ini, misalnya, senyum lebar adalah a indikator yang jelas dari momen kegembiraan) dan gerakan adaptasi (mereka adalah yang kita gunakan untuk menangani emosi yang tidak ingin kita ungkapkan atau ketika kita ingin tenang dalam menghadapi situasi yang menyebabkan stres; kita gugup dan kemudian kami menggigit kuku kami atau kami mengambil pena dan membawanya dengan jari-jari kami dari satu sisi ke sisi lainnya).