definisi kostum

Dianggap sebagai salah satu bagian terpenting dari seni drama, kostum adalah kostum yang fungsi utamanya adalah mendandani dan menghiasi karakter yang berbeda sesuai dengan visi khusus dari sutradara dan / atau penulis lakon. Lemari pakaian pada dasarnya terdiri dari semua setelan, gaun, dan pakaian yang menjadi ciri karakter dalam karya tersebut dan yang membantu menghasilkan gagasan yang lebih lengkap tentang apa yang sedang ditampilkan. Saat ini, kostum dianggap sebagai bagian penting untuk representasi akting sehingga selalu dimasukkan dalam upacara penghargaan dan penghormatan.

Dari bentuk representasi sejarah yang dramatis, kostum selalu menjadi bagian penting dari karya atau ekspresi artistik yang terjadi. Sejak Yunani Kuno, seniman selalu harus memiliki beberapa detail kostum minimal yang sesuai dengan semangat karakter yang akan diwakili dan yang membantu menghasilkan gagasan yang lebih lengkap tentang situasi fiksi. Dalam Modernitas, seni kostum dramatis menjadi semakin kompleks, menciptakan seluruh rangkaian kostum untuk karakter, yang harus mengganti gaun mereka berkali-kali dalam pekerjaan yang sama tergantung pada situasinya.

Saat ini, desain kostum dapat berganti-ganti antara kreasi periode (yaitu, representasi pakaian yang kurang lebih selesai dari era di mana cerita diatur) dan kreasi kostum yang terkini tetapi tidak diragukan lagi dipilih. Untuk alasan khusus apa pun. Kostumnya bisa luput dari perhatian penonton. Namun, kehadirannya selalu sangat penting bahkan dalam kasus di mana ia tidak berbicara tentang lemari kuno karena itu adalah elemen lain yang berfungsi untuk menentukan karakter dan memungkinkan penonton untuk menemukan makna dari karya tersebut.

Dalam beberapa kasus, kostum periode membutuhkan investasi yang mengesankan, serta desain yang luar biasa dan kerja berbulan-bulan karena biasanya sangat rumit, halus dan artistik. Pada saat yang sama, drama postmodern dapat menunjukkan ketidaktertarikan pada bentuk kostum tradisional dan melepaskan diri dari mereka dengan mendandani karakter mereka dengan kain lap dan pakaian kotor.