definisi anak bajingan

Anak haram itu dibicarakan dalam dua pengertian yang berbeda. Pertama-tama, itu adalah anak yang lahir dari ikatan terlarang, biasanya di luar pernikahan. Di sisi lain, ini juga mengacu pada anak laki-laki dari ayah yang tidak dikenal. Bagaimanapun, ini biasanya digunakan dengan cara yang merendahkan atau secara langsung sebagai penghinaan yang sangat menyinggung.

Penggunaan hari ini

Saat ini kondisi bajingan tidak termasuk dalam undang-undang dan juga tidak memiliki kepentingan sosial. Dari sudut pandang hukum, istilah anak di luar nikah digunakan, karena ini adalah bentuk yang tidak terlalu menyinggung. Di sisi lain, tidak ada kecaman sosial terhadap mereka yang orangtuanya tidak dikenal atau yang orangtuanya tidak kawin kontrak.

Meskipun label anak di luar nikah telah menggantikan anak haram, terbukti bahwa jika seseorang memiliki denominasi ini tentang dia, dia mungkin memiliki semacam masalah emosional, karena sosok ayah tidak hadir dalam hidupnya dan ini menghasilkan dalam kadang-kadang frustrasi.

Dari sudut pandang hukum, anak di luar nikah dapat mewakili masalah yang berkaitan dengan warisan atau tunjangan. Namun, jika seorang ayah mengakui garis ayah melalui tes DNA, tidak ada konsekuensi hukum bagi putranya, karena dia memiliki hak yang persis sama seolah-olah dia adalah seorang anak dalam perkawinan.

Di masa lalu

Selama berabad-abad, perbedaan yang jelas telah dibuat antara anak-anak yang diakui secara sosial dan yang tidak. Yang pertama dikenal sebagai yang sah, yaitu dalam kerangka hukum dan sosial yang mapan. Dengan kata lain, anak dianggap sah jika orang tuanya telah menikah dan mengakui anak itu sebagai milik mereka. Jika tidak, setiap anak yang lahir di luar institusi perkawinan atau sebagai akibat perzinahan, menjadi anak haram.

Anak-anak bajingan secara historis memiliki stigma sosial karena berbagai alasan. Pertama-tama, karena pernikahan adalah satu-satunya cara yang baik dan sah untuk memiliki anak. Kedua, karena perselingkuhan dan perzinahan adalah dosa yang sangat serius dengan konsekuensi sosial dan hukum.

Dalam tradisi monarki sepanjang masa dan di sebagian besar dinasti ada kasus anak di luar nikah. Situasi ini cukup umum, karena raja harus menikahi orang-orang berdarah bangsawan dan bukan seseorang yang mereka pilih dengan bebas.

Foto: Fotolia - dero2084 / Visions-AD