definisi kecanduan narkoba

Diketahui dengan nama kecanduan obat untuk penyakit yang dapat diderita oleh setiap manusia dan yang terdiri dari ketergantungan pada asupan zat yang secara langsung mempengaruhi sistem saraf pusat, fungsi utamanya, dalam apa yang benar-benar sensoris dan juga kapan itu terjadi. datang ke suasana hati . Perilaku, persepsi, emosi dan penilaian akan dipengaruhi oleh piacere dan konsumsi obat-obatan yang tidak terkontrol, yang terbukti menunjukkan tingkat ketergantungan yang spektakuler seperti antara lain kokain, heroin, mariyuana, LSD .

Walaupun efek yang ditimbulkan dari penyalahgunaan obat jenis ini berlipat ganda dan akan bergantung pada jenis pecandu yang bersangkutan, yaitu, jika ia masih mempertahankan apa yang bisa disebut kecanduan terkontrol yaitu tidak mengonsumsi narkoba sepanjang waktu dan jenisnya. obat yang disalahgunakan, di antara yang paling menonjol dan berulang yang biasanya diamati, kita menemukan halusinasi, tumpul persepsi, melepaskan suasana hati yang berubah, seperti pergi dari euforia ke depresi dan meskipun untuk ini Anda harus berada di titik tidak bisa kembali dari kecanduan, beberapa obat-obatan bahkan dapat membuat seseorang mati atau gila.

Studi menetapkan dua jenis kecanduan narkoba yang berbeda, fisik atau psikologis . Pertama, tubuh akan menjadi orang yang membutuhkan dan sangat membutuhkan obat-obatan, sedemikian rupa sehingga jika, misalnya, asupan obat ditangguhkan dari satu saat ke saat berikutnya, tubuh akan mulai menunjukkan berbagai gangguan fisiologis, yang populer. dan dalam jargon dikenal sebagai sindrom penarikan.

Di sisi psikis, dalam hal ini, akan menjadi keadaan euforia dan kesenangan bahwa konsumsi obat tersebut memprovokasi pada individu yang akan membawanya untuk mencarinya dan perlu mengkonsumsinya. Dalam kasus tidak dapat memuaskan keinginan yang tak tertahankan ini, pecandu bisa jatuh ke dalam kesedihan yang mendalam atau depresi emosional karena tidak mencapainya.

Risiko besar lain yang ditimbulkan oleh penyakit ini adalah bahwa banyak obat menghasilkan toleransi dalam tubuh, yaitu, tubuh terbiasa dengannya, kemudian, dan inilah yang paling berbahaya, tubuh dan pikiran akan menuntut dosis yang lebih besar. untuk mencapai efek yang diinginkan.

Jelas bahwa, baik fisik maupun mental, ketergantungan yang dapat dibangun seseorang dengan obat tertentu, niscaya akan membawanya untuk menggantikan kebutuhan lain yang jauh lebih penting seperti tidur atau makan, kehilangan semua jenis moralitas, rasa hormat dan martabat karena keadaan itu bisa membuat kita mencuri dan bahkan membunuh.

Akhirnya, dan untuk menjadi perhatian, karena beberapa kasus mungkin dekat dengan kita kapan saja, di antara motivasi utama yang dapat mengarahkan seseorang untuk menggunakan narkoba adalah: harga diri rendah, pencarian kesenangan, sensasi baru, masalah keluarga, sekolah permusuhan, kurangnya motivasi dan gangguan.