definisi ontologi

Studi tentang keberadaan ... apakah itu ada?

Dalam Filsafat, ontologi adalah bagian dari metafisika, salah satu disiplin ilmu terpenting dalam bidang filosofis, yang berhubungan dengan keberadaan dalam pengertian umum dan dengan sifat-sifatnya yang paling transendental . Jika kita harus mendefinisikan apa yang pada dasarnya dilakukan ontologi dalam tiga kata, itu adalah: ia mempelajari keberadaan dan jika kita harus mengasosiasikan cabang pengetahuan filosofis ini dengan sebuah pertanyaan, seharusnya: apakah itu ada?

Ontologi atau teori menjadi seperti yang banyak orang suka menyebutnya, berkaitan dengan studi tentang segala sesuatu, bagaimana itu, apa yang membuatnya mungkin, berurusan dengan definisi tentang apa itu menjadi dan apa yang bukan dan tentang apa itu. Pembentukan kategori mendasar atau cara umum untuk menjadi yang dimiliki sesuatu, mulai dari studi mendalam tentang sifat, struktur, dan sistemnya .

Di antara hal-hal lain, ontologi akan berfokus pada bagaimana entitas dapat diklasifikasikan dengan cara tertentu, dalam hierarki, dan dibagi lagi menurut persamaan dan perbedaannya. Di dalam entitas ini, objek, benda, orang, konsep, dan gagasan, antara lain, dapat dikutip.

Dalam pengertian yang lebih umum, dapat dikatakan bahwa ontologi akan berurusan dengan refleksi pada konsepsi realitas, hubungan dan karakteristiknya .

Dan di sisi lain, secara historis ontologi memiliki tugas untuk menyelidiki, menyelidiki pertanyaan, lebih misterius atau lebih kompleks untuk dijelaskan, seperti keberadaan Tuhan, kebenaran ide dan banyak hal lain yang terkait dengan abstrak dan bukan realitas nyata.

Karena tentu saja entitas abstrak, seperti yang telah kita sebutkan ide, angka dan konsep, antara lain paling sulit dibicarakan jika kita membandingkannya dengan yang konkret, yang ada di ujung jari kita: benda, tumbuhan, dan lain-lain. .

Asal konsep dan penggunaannya di Yunani klasik

Namanya sebagai ontologi berasal dari abad ketujuh belas, lebih tepatnya pada tahun 1613 dan itu adalah filsuf Rodolfo Goclenio, dalam karyanya yang berjudul Lexicon Filosoficum, quo tanquam clave Philosophiae fores aperiuntur, yang untuk pertama kalinya menggunakan istilah tersebut dan menegaskan kembali apa Sudah bertahun-tahun dipegang, bahwa ontologi adalah filsafat seni. Belakangan, sisa penggunaan sepakat dalam hal yang sama dan berkontribusi lebih banyak lagi dalam mengidentifikasikannya dengan metafisika.

Bagaimanapun, kita harus mengatakan bahwa pendekatannya pasti sudah tua dan jauh sebelum kelahiran nama resminya di abad yang baru saja disebutkan. Di Yunani kuno, lebih tepatnya, filsuf klasik besar seperti Plato dan Aristoteles mampu mempelajari masalah entitas, keberadaan, dan secara tepat mengkategorikan apa yang fundamental dan penting dalam makhluk itu. Pada masa awal studi ini, ontologi disebut metafisika.

Konsep tersebut memperoleh relevansi dalam Informatika

Dalam beberapa tahun terakhir dan sebagai hasil dari lepas landasnya teknologi baru di bidang komputasi, istilah ontologi, anehnya, pindah ke bidang ini secara apriori sehingga jauh dari bidang filosofis yang selalu dan tanpa henti terkait dengannya. istilah.

Kemudian, untuk komputasi, ontologi akan menjadi rumusan skema konseptual yang tepat pada satu atau lebih domain dengan misi perampingan komunikasi dan pertukaran informasi antara berbagai sistem dan entitas. Seperti yang kita lihat dari penerapan istilah tersebut, terdapat keterkaitan dengan konsep aslinya meskipun dalam konteks yang sama sekali berbeda.

Biasanya, ontologi komputer diterapkan pada contoh pemecahan masalah teknis, ketika klasifikasi tertentu diperlukan, antara lain.