apa definisi dan konsep post mortem

Latinisme post-mortem, yang arti literalnya adalah setelah kematian, digunakan untuk merujuk pada pemeriksaan medis mayat untuk mendapatkan informasi yang relevan tentang penyebab dan keadaan kematian seseorang.

Pemeriksaan mayat

Kedokteran forensik adalah satu-satunya cabang di mana ahli medis tidak berusaha memulihkan kesehatan pasien.

Di luar informasi untuk menentukan penyebab kematian, seorang dokter forensik memiliki berbagai tanggung jawab: bekerja sama dengan pengadilan dan investigasi kriminal, menyelidiki kemungkinan tanggung jawab profesional dokter dalam kaitannya dengan kematian, mempelajari jenazah manusia di bidang antropologi forensik atau mengetahui DNA mayat untuk beberapa tujuan, misalnya untuk menentukan ayah.

Dokter forensik melakukan pemeriksaan post-mortem terperinci, di mana informasi yang sangat spesifik perlu dikumpulkan: rigor mortis mayat, suhu tubuhnya, parasitisme pada kulit, dll. Di sisi lain, perawat menangani apa yang disebut perawatan post-mortem dengan tujuan mempersiapkan jenazah dan merawat kerabat almarhum.

Pemeriksaan anatomis jenazah, yang dikenal dengan otopsi, biasanya dilakukan pada kasus kematian akibat kekerasan atau bila terdapat indikasi yang masuk akal adanya tindakan kriminal.

Dari sudut pandang sejarah, pemeriksaan post-mortem kedokteran forensik yang pertama dilakukan pada 3000 SM. C dalam konteks peradaban Mesir, dimana peneliti telah menemukan bukti yang menyoroti keterkaitan antara kedokteran dan hukum.

Latinisme Lainnya dari Bahasa Sehari-hari

Selain Latinisme post mortem, ada juga lainnya yang juga memiliki hubungan tertentu dengan keadaan mendekati kematian, seperti corpore insepulto, corpus delicti atau nasciturs. Ada banyak bahasa Latin yang kami gunakan dalam komunikasi. Dengan demikian, jam resmi dibagi menjadi ante merĂ­diem dan post meridiem, yang lebih dikenal dengan akronim am dan pm. Di tingkat universitas, kita berbicara tentang kampus, honoris causa, ruang kuliah atau almamater.

Dalam terminologi hukum terdapat banyak ungkapan Latin dan hal yang sama terjadi dengan taksonomi yang digunakan dalam klasifikasi makhluk hidup. Demikian pula dalam komunikasi sehari-hari digunakan ungkapan ipso facto, lapsus, motu proprio, per se, rictus, quorum, snob dan banyak lagi. Pada akhirnya, bahasa Latin adalah bahasa mati yang memiliki kesehatan yang sangat baik.

Foto: Fotolia - oocoskun