definisi antiseptik

Konsep yang menjadi perhatian kami dalam ulasan ini digunakan terutama di bidang kedokteran karena referensi yang diusulkan ternyata merupakan kondisi tanpa keseimbangan untuk menjauhkan agen infeksi atau bakteri dari pasien.

Zat yang menjauhkan atau mencegah berkembangnya infeksi atau mikroorganisme patogen

Sebuah antiseptik adalah zat yang mencegah, menghalangi perkembangan mikroorganisme patogen yang menghasilkan infeksi, atau langsung menghilangkan mereka langsung .

Zat antimikroba ini dioleskan ke jaringan hidup atau ke kulit, seperti yang direkomendasikan oleh spesialis medis, untuk mengurangi infeksi atau pembusukan di tempat tubuh yang terinfeksi oleh mikroba.

Antiseptik memungkinkan untuk secara efektif membasmi mikroba dan agen berbahaya yang mampu menginfeksi atau meradang luka.

Cara Penggunaan

Ini diterapkan pada kulit yang sehat, luka bakar, selaput lendir, dan luka terbuka untuk menghilangkan mikroba yang dapat mempengaruhi mereka dan dengan demikian menghasilkan asepsis di daerah tersebut.

Etil alkohol, hidrogen peroksida, dan yodium adalah beberapa antiseptik yang paling umum.

Sementara itu, antiseptik perlu dibedakan dengan antibiotik dan desinfektan, meskipun secara umum dikaitkan memiliki tindakan yang berbeda, karena misalnya antibiotik menghancurkan mikroorganisme dalam tubuh dan desinfektan menghancurkan mikroorganisme tetapi pada benda mati.

Beda dengan kelas desinfektan dan antiseptik

Di sisi lain, produk disinfektan biasanya berbahaya bagi kesehatan manusia sedangkan antiseptik tidak berbahaya bagi kesehatan dan tidak menyiratkan bahaya apa pun.

Di antara antiseptik paling umum yang kami temukan: alkohol (yang paling umum adalah etanol dan propana atau campuran keduanya, dikenal sebagai alkohol bedah dan digunakan untuk mendisinfeksi kulit sebelum memberikan suntikan), yodium (digunakan dalam larutan beralkohol yang dikenal sebagai tingtur yodium, sebagai antiseptik pra dan pasca operasi; spektrum yang dimilikinya sangat luas, oleh karena itu, sangat efektif. Dokter tidak merekomendasikannya atas permintaan penyembuhan luka ringan karena efeknya kontraproduktif, menyebabkan pembentukan bekas luka dan meningkatkan waktu penyembuhan luka yang bersangkutan), asam borat(Umumnya digunakan sebagai supositoria dalam kasus infeksi jamur vagina dan sebagai antivirus untuk mengurangi waktu masuk angin, dapat juga ditemukan dalam krim untuk luka bakar dan fungsi utamanya adalah untuk menenangkan), chlorhexidine gluconate , penggunaan utamanya adalah untuk melawan infeksi kulit dan radang gusi atau radang gusi. Kebanyakan obat kumur mengandungnya, dan natrium klorida (digunakan sebagai antiseptik umum dan juga sebagai obat kumur untuk efektivitasnya).

Kami telah membahas antiseptik yang merupakan hasil dari prosedur kimiawi di baris sebelumnya, namun, ada banyak antiseptik yang benar-benar alami, yang akan kami sebutkan di bawah, dan yang dapat kami gunakan jika kami membutuhkannya. mereka dan kami menginginkan pilihan alami.

Antiseptik alami

Air liur yang selalu ada di rongga mulut kita sangat membantu dalam menghilangkan mikroorganisme berbahaya yang dapat memengaruhi area ini.

Di sisi lain, madu adalah antiseptik yang efektif yang menambahkan kemampuan penyembuhan dan regenerasi sel yang sangat cepat.

Untuk bagiannya, bawang bombay adalah pilihan alami lainnya dan itulah sebabnya bawang merah biasanya muncul sebagai komponen dari banyak pengobatan alami.

Ini bisa diaplikasikan pada luka dengan berbagai cara, direbus, dipanggang.

Dan bawang putih adalah salah satu fungisida terkuat yang ada di alam, misalnya, digunakan secara luas untuk mengatasi masalah jamur dengan memuaskan.

Ini dapat diterapkan langsung ke area yang terpengaruh dalam format tempel.

Yang disebut kaki atlet dapat menggunakannya tanpa masalah dan memeriksa keefektifannya. Keadaan ini terjadi ketika jamur berkembang biak di kulit kaki, di jari tangan, di tumit, dan juga bisa muncul di tangan dan sela-sela jari.