definisi gaya

Gaya adalah besaran vektor yang dengannya benda dapat berubah bentuk, mengubah kecepatannya, atau bergerak mengatasi keadaan inersia dan imobilitas. Pada dasarnya kekuatan atau pengaruh gaya berpusat pada kemampuan untuk mengubah keadaan gerak atau istirahat yang sudah dimiliki benda x .

Meskipun Archimedes, atau Galileo Galilei di sisi lain, adalah orang pertama yang bereksperimen dan merumuskan penilaian pertama tentang gaya, Isaac Newton-lah yang merumuskan definisi terbaik dari gaya secara matematis dan yang berlaku hingga hari ini.

Ada empat gaya fundamental di alam semesta, gravitasi, elektromagnetik, interaksi inti kuat, dan interaksi inti lemah.

Yang pertama adalah gaya tarik-menarik yang diberikan oleh satu massa ke massa lainnya dan memengaruhi semua benda tanpa kecuali. Yang kedua dan seperti namanya, adalah yang mempengaruhi benda-benda bermuatan listrik, ini banyak berkaitan dengan transformasi fisik dan kimiawi atom dan molekul dan dapat memiliki makna yang menarik dan menjijikkan. Nuklir kuat adalah tempat inti atom disatukan dan akhirnya nuklir lemah menghasilkan peluruhan beta neutron.

Tetapi jauh dari neutron, proton atau elektron, gaya juga merupakan salah satu kualitas fisik yang paling berharga di lingkungan olahraga, karena untuk melakukan gerakan apa pun, bergerak di luar angkasa, memindahkan, mengangkat atau mendorong benda, kita perlu kekuatan yang diberkati .

Demikian juga, postur tubuh kita sudah menuntut gaya karena jika tidak kita tidak akan mengatasi gravitasi dan kita pasti akan jatuh ke tanah.

Dalam setiap kegiatan olahraga yang digelar dan menurut apa yang dikatakan para ulama, ada dua jenis gaya, statis dan dinamis. Yang pertama, ketegangan diberikan pada sebuah resistansi tanpa perpindahan dan yang kedua, ketika resistansi diatasi atau dipindahkan, otot tergeser.

Sementara itu, mereka juga mengatakan bahwa gaya dapat menjadi maksimum, ketika beban maksimum dimobilisasi terlepas dari waktu yang digunakan untuk melakukannya (mengangkat beban), gaya tahanan adalah penerapan gaya yang tidak mencapai maksimum dalam waktu yang lama. (mendayung) dan terakhir menemukan bahan peledak, yaitu kemampuan untuk memobilisasi beban non-maksimum dalam waktu sesingkat mungkin (melempar cakram misalnya).

Menurut Sistem Satuan Internasional, itu adalah newton, dalam penghormatan tepatnya kepada salah satu dari mereka yang berkontribusi paling banyak dalam pengertian ini, nama yang digunakan untuk satuan pengukuran gaya. Ini dilambangkan dengan huruf kapital N.

Kegunaan lain dari kata tersebut

Perlu dicatat bahwa dalam bahasa kita kata force juga memiliki kegunaan tambahan lainnya yang entah bagaimana terkait dengan referensi yang ditetapkan di atas.

Ketika seseorang memiliki kekuatan dan ketangguhan untuk memindahkan beberapa benda atau elemen yang berat dari suatu tempat, atau gagal ketika dia menunjukkan kualitas yang sama tetapi untuk mengatasi rintangan dan mencapai tujuan, itu akan diucapkan dalam istilah kekuatan. Dalam kasus terakhir kita dihadapkan pada apa yang dapat kita anggap sebagai kekuatan psikis dan itu sangat penting dan menentukan berkali-kali dalam hal mengatasi masalah atau mencapai proyek. Artinya, akan dikatakan bahwa berkat kekuatan itulah ia berhasil menggerakkan benda atau mencapai tujuannya.

Selain itu, kata kekuatan memungkinkan kita untuk menjelaskan intensitas yang ditimbulkan oleh sesuatu, misalnya tangisan atau tangisan seseorang memiliki kekuatan yang luar biasa.

Demikian pula, kata kekuatan dikaitkan dengan isu-isu seperti kekuasaan, otoritas, terutama karena otoritas yang sah memiliki kekuatan untuk mewajibkan mereka yang dipimpinnya untuk mematuhi peraturan saat ini.

Di sisi lain, jika menyangkut kekerasan fisik, pertanyaan tentang kekerasan juga selalu ikut bermain, karena ketika kekerasan terwujud itu karena seseorang akan memaksakan kekuatannya kepada orang lain yang, sebaliknya, ternyata adalah kekerasan. lebih lemah dan lebih lemah dalam hal mengukur kekuatan, akibatnya adalah siapa yang kalah dalam pertarungan.

Dan untuk bagiannya, konsep tenaga kerja , yang diterapkan secara luas atas perintah Sosiologi, menyebutkan kondisi fisik dan mental yang ditunjukkan seseorang dan yang menerapkannya ketika diperlukan untuk melakukan pekerjaan tertentu. Konsep tersebut diciptakan dan dikembangkan oleh filsuf Jerman Karl Marx dalam salah satu karyanya yang terbesar, Capital, yang diterbitkan pada tahun 1867.