definisi estetika

Estetika disebut refleksi filosofis yang berorientasi pada persepsi keindahan secara umum dan seni pada khususnya . Istilah ini berasal dari kata Yunani "aisthesis" (sensasi) dan "ica" (relatif terhadap). Seiring waktu, posisi yang diambil untuk mengevaluasi keindahan objek telah mengalami variasi penting hingga menjadi sangat relatif . Namun, banyak dari mereka yang bekerja keras di bidang seni selalu harus menghadapi masalah menghasilkan karya yang berselera baik, keadaan yang sulit dipuaskan dari posisi yang sangat relativistik.

Perdebatan tentang topik ini berawal dari Yunani klasik, dalam konteks kelahiran wacana filosofis . Posisi Platonis terkenal di mana keindahan tertinggi berada dalam gagasan, dunia yang masuk akal menjadi cerminan yang tidak dihargai dari ini. Aristoteles, pada bagiannya, lebih berorientasi pada refleksi yang lebih berorientasi pada seni dan bahasa puisi pada khususnya. Ini akan sangat ekstensif untuk menjelaskan secara rinci tentang setiap masalah; Cukuplah untuk menunjukkan bahwa gagasan tentang keindahan yang terkait dengan keteraturan dan harmoni menang dan bahwa evaluasi ini berdampak besar pada sejarah seni.

Ketika agama Kristen menyebar ke seluruh Eropa, gagasan tentang keindahan menjadi terkait dengan gagasan Tuhan; Memang, Tuhan mengandaikan kebenaran, kebaikan dan keindahan pada tingkat tertinggi, semua makhluk memiliki beberapa tingkat keindahan sejauh mereka menanggung jejak ilahi .

Seperti yang telah kita bahas, seiring dengan berjalannya waktu, posisi ini memberi jalan pada pandangan dunia yang lebih relativistik. Jadi, pada awal abad ke-20, avant-garde mempertanyakan representasi historis yang mengacu pada keindahan , mencoba menunjukkan alternatif baru untuk mencerminkan dunia baru yang berubah; Mereka gagal dalam tugas mereka, tetapi mereka meninggalkan jejak pengaruh relativistik mereka di sisa abad ini.