definisi antivalues

Berkaitan dengan bidang kemasyarakatan, etika dan moral, konsep anti nilai adalah salah satu yang mengacu pada kelompok nilai atau sikap yang dapat dianggap berbahaya atau merugikan bagi seluruh masyarakat di mana nilai atau sikap tersebut berlangsung. Anti-nilai adalah kebalikan dari nilai-nilai yang secara tradisional dianggap sesuai untuk kehidupan dalam masyarakat, nilai-nilai yang muncul secara alami dalam diri manusia dan kehadirannya memastikan koeksistensi satu sama lain.

Menurut agama dan sistem sosial yang berbeda, nilai-nilai yang dipertimbangkan adalah kebebasan, kebahagiaan, solidaritas, kejujuran, persahabatan, perdamaian, cinta, toleransi, keadilan dan kesetiaan, di antara banyak lainnya. Jadi, antivaluesnya adalah yang berlawanan dengan yang telah disebutkan dan yang selalu menyiratkan adanya konflik. Beberapa anti-nilai paling terkenal dan karakteristik manusia adalah iri hati, keegoisan, pengkhianatan, kebohongan, kekerasan, rasisme, ketidakadilan, pengabaian dan banyak lainnya. Dalam pengertian ini, menarik untuk diklarifikasi bahwa meskipun anti-nilai, seperti halnya nilai, dapat terjadi dalam suatu komunitas secara bersama-sama, ada banyak kasus sejarah yang salah satunya berlaku,misalnya rasisme di Nazi Jerman atau kekerasan di banyak masyarakat modern.

Agama Kristen menunjukkan tujuh dosa besar yang menandai manusia dan yang dianggap anti-nilai utama dan paling berbahaya bagi masyarakat: iri hati, rakus, nafsu, keserakahan, kemarahan, kemalasan dan kesombongan. Semuanya mewakili sikap berlebihan dan negatif yang dapat menyebabkan kerusakan baik bagi orang yang mempraktekkannya maupun bagi orang lain. Meskipun agama adalah agama yang paling jelas dan nyata menunjukkan etika terkait dengan layak dan manusiawi, gagasan anti-nilai juga ada di luar agama mana pun karena secara langsung menyangkut kesejahteraan masyarakat.