definisi teorema pythagoras

Sebuah teorema disebut sebuah proposisi yang masuk akal harus dibuktikan secara logis dan mulai dari aksioma, atau gagal itu, dari teorema sudah terbukti lainnya , sementara itu ternyata diperlukan untuk mengamati aturan inferensi tertentu untuk mencapai bukti tersebut.

Di sisi lain , Pythagoras dari Samos adalah seorang filsuf dan matematikawan populer Yunani yang tinggal di Yunani antara 582 dan 507 SM. Sementara dinamai untuk menghormatinya karena telah memberikan persyaratan yang diperlukan sehingga akhirnya mendapat demonstrasi, Teorema Pythagoras tidak dibuat langsung oleh Pythagoras tetapi pada kenyataannya itu dikembangkan dan diterapkan jauh sebelum baik di Babilonia dan di India , meskipun itu adalah sekolah Pythagoras yang berhasil menemukan jawaban formal dan kuat mengenai teorema tersebut.

Sementara itu, teorema di atas menyatakan bahwa dalam segitiga siku-siku, kuadrat hipotenusa sama dengan jumlah kuadrat kaki-kakinya . Untuk lebih memahami masalah ini, perlu diperhatikan bahwa segitiga siku-siku adalah segitiga yang memiliki sudut siku-siku berukuran 90 °, maka hipotenusa adalah sisi segitiga yang memiliki panjang lebih besar dan yang secara langsung berlawanan dengan. sudut siku-siku dan akhirnya kakinya adalah dua sisi yang lebih kecil dari segitiga siku-siku.

Perlu dicatat bahwa teorema yang menjadi perhatian kita adalah yang memiliki jumlah bukti terbesar dan dicapai dengan menggunakan metode yang sangat berbeda.

Pada abad ke-20 , lebih tepatnya pada tahun 1927 , seorang matematikawan, ES Loomis mengumpulkan lebih dari 350 bukti teorema Pythagoras, situasi yang membuat subjek lebih teratur, mereka diklasifikasikan menjadi empat kelompok: bukti geometris (dibuat berdasarkan perbandingan luas), bukti aljabar (dikembangkan mulai dari hubungan antara sisi dan segmen segitiga), bukti dinamis (mereka memanggil properti gaya) dan bukti kuaterner (muncul dengan menggunakan vektor).