definisi standar hidup

Kesejahteraan material yang dibanggakan atau dicita-citakan seseorang untuk dicapai

Hal ini dikenal sebagai Tingkat Kehidupan sampai tingkat kesejahteraan materi yang telah dicapai oleh individu tertentu, keluarganya, dan "dunia" yang mengelilinginya, atau komunitas, atau kegagalan yang ingin ia capai pada suatu saat, telah tercapai .

Seperti yang telah kami sebutkan, terutama, rujukan yang diambil untuk menentukan itu adalah tingkat kenyamanan materi dari mereka yang terlibat atau dalam studi, yang mereka miliki, atau juga yang mereka cita-citakan.

Pertimbangan lain yang mempengaruhi standar hidup: akses ke kesehatan, pendidikan, kualitas pekerjaan ...

Pada dasarnya standar hidup adalah kemungkinan seseorang memiliki akses yang efektif untuk membeli barang dan jasa. Namun, standar hidup seseorang juga dapat dihargai melalui kualitas pekerjaan yang mereka miliki, kemungkinan mereka untuk berkembang, akses yang mereka miliki ke pendidikan, kesehatan, dan jenis masalah lainnya.

Ini juga akan mempertimbangkan seberapa dekat atau jauh orang tersebut dari kemiskinan, berapa lama mereka harus bekerja untuk mempertahankan standar hidup mereka atau hanya untuk memenuhi kebutuhan dasar.

Sekarang, kita harus mengatakan bahwa standar hidup yang tinggi sebagian besar mungkin terjadi di negara maju dibandingkan dengan negara yang kurang berkembang.

Standar hidup selain terdiri atas barang dan jasa yang diperoleh sendiri-sendiri, terdiri dari barang dan jasa yang dikonsumsi secara kolektif, serta yang disediakan oleh pemerintah dan oleh layanan umum.

Indikator kuantitatif yang menentukannya

Ada berbagai indikator kuantitatif yang digunakan sebagai ukuran dari level yang disebutkan, untuk menentukannya, katakanlah; Diantaranya, yang menonjol berikut ini: harapan hidup, akses ke makanan yang memadai, kepercayaan yang luas terhadap pasokan air yang diterima di rumah tempat tinggal seseorang dan kemungkinan membuang layanan medis yang menjamin penyelesaian masalah sanitasi yang konkrit dan memuaskan yang menderita di beberapa titik.

Tentu saja, standar hidup ini akan bergantung secara eksklusif pada pendapatan ekonomi yang dimiliki individu, yang jelas di sebagian besar negara di dunia.

Kemudian, di tengah dan atas, indikator tersebut pasti akan lebih dari terpenuhi, sedangkan di yang lebih rendah tidak selalu mungkin untuk mencakup semuanya dan ini termasuk semua yang berpenghasilan, karena aktivitas yang mereka lakukan, gaji minimum.

Biasanya, orang menganggap standar hidup yang baik sebagai disposisi efektif kekayaan materi, yang justru akan memungkinkan kita untuk memenuhi kebutuhan dan mengakses semua manfaat yang mungkin.

Ini berarti memiliki warisan yang besar atau memiliki pendapatan yang signifikan, atau jika gagal, memiliki pekerjaan yang menawarkan remunerasi yang signifikan.

Standar hidup bisa turun tajam jika orang tersebut dipecat dari pekerjaannya. Fakta ini akan menyiratkan bahwa individu tersebut mengganggu pengeluaran tertentu yang berlebihan sampai dia mendapatkan kembali keseimbangan ekonominya.

Penting untuk kami sebutkan bahwa saat ini lebih mudah bagi siapa pun untuk mencapai standar hidup yang baik daripada berabad-abad yang lalu ketika mobilitas sosial secara praktis tidak mungkin dan manfaat serta standar hidup baru diperuntukkan bagi kelas aristokrat dan bangsawan.

Di sisi lain, kita harus mengatakan bahwa standar hidup rata-rata yang dipegang oleh penduduk suatu negara merupakan cerminan sejati dari keadaan ekonomi bangsa tersebut. Jika rendah, maka perekonomian itu pasti bermasalah, dan pasti akan banyak ketimpangan sosial, sedangkan dalam kasus di mana tingkatnya tinggi kita akan menghadapi ekonomi yang sedang tumbuh subur.