definisi homo sapiens

Homo Sapiens adalah nama ilmiah yang diberikan kepada umat manusia, yang merupakan jenis atau spesies hewan tertentu dan yang sesuai dengan spesies manusia modern, yaitu, dalam istilah yang lebih sederhana, kita semua adalah homo sapiens.

Kebijaksanaan adalah sifat spesies yang menandai lompatan substansial yang sama

Nama Homo Sapiens dimaksudkan untuk merujuk pada sesuatu seperti manusia yang rasional, jika kita memperhitungkan bahwa homo dapat merujuk pada manusia dan kemanusiaan dan bahwa sapiens mengacu pada kebijaksanaan. Persisnya, kemampuan berpikir, untuk mengembangkan pengetahuan, antara lain, yang membedakan Homo sapiens dari para pendahulunya dan yang menandai lompatan substansial dan relevan dalam rantai evolusi manusia.

Homo sapiens adalah satu-satunya hewan di Bumi yang mampu mengembangkan pemikiran abstrak, termasuk penalaran. Dengan demikian, ia memiliki unsur-unsur yang umum bagi hewan lain seperti sensasi (ketakutan, ketakutan, kesedihan, kesenangan), tetapi pada saat yang sama ia dapat mengubah sensasi fisik tersebut menjadi perasaan yang dirasionalkan. Selain itu, homo sapiens atau manusia, juga satu-satunya yang berhasil mengembangkan gaya hidup yang sangat kompleks yang cenderung semakin ke arah kenyamanan tetapi pada saat yang sama menuju kehidupan yang semakin terpisah dari asalnya.

Homo sapiens adalah hominid besar terakhir yang muncul di planet Bumi. Di sisi lain, itu adalah satu-satunya yang mampu bertahan dalam kondisi iklim yang berbeda, meluas ke seluruh wilayah Bumi yang diketahui. Homo sapiens (seperti hominid besar lainnya) dianggap sebagai keturunan monyet atau primata, tetapi hubungan atau kaitan mereka belum sepenuhnya ditemukan, kekurangan apa yang dikenal sebagai "mata rantai yang hilang" . Dalam hal jumlah, para ilmuwan memperkirakan bahwa Homo sapiens muncul di Bumi dua ratus ribu tahun yang lalu di beberapa wilayah Afrika, dari mana ia pergi untuk menaklukkan seluruh planet.

Karakteristik

Homo sapiens atau manusia saat ini memiliki beberapa ciri khusus yang memungkinkannya dibedakan dari hewan lain. Pertama-tama, ia adalah hewan bipedal, yang berarti ia beralih dari posisi berkaki empat yang dulu menjadi berdiri tegak dan berjalan dengan dua kaki. Di sisi lain, manusia menunjukkan diformisme seksual yang mencolok dan ini berarti bahwa ia dapat dengan jelas dibedakan antara pria dan wanita tidak seperti yang terjadi pada pria dan wanita pada kebanyakan spesies hewan. Sementara pria biasanya lebih besar, lebih kuat dan lebih tinggi, juga alat kelamin, dada dan keberadaan rambut merupakan faktor penentu untuk membuat perbedaan tersebut.

Tidak diragukan lagi, elemen yang membuat perbedaan paling besar antara homo sapiens dan hewan lainnya adalah kenyataan bahwa dengan yang pertama muncullah gagasan tentang budaya. Budaya adalah semua ciptaan yang dibuat oleh manusia yang sama, baik dari alat primitif hingga monumen yang paling tak terduga dan konstruksi monumental. Berkat pengembangan kapasitas mental yang penting, penggunaan akal dan pemikiran abstrak, manusia telah mampu mengembangkan elemen-elemen luar biasa seperti bahasa, agama, seni, sains, teknologi, dll.

Tapi mari kita lebih tepat dan konkret dengan perbedaan substansial yang dibuat oleh Homo sapiens. Spesies ini merupakan pelopor dalam menjalankan operasi konseptual dan matematis, yaitu menambah, mengurangi, membagi, serta membuat asosiasi, perbandingan, menarik kesimpulan dari berbagai hal, antara lain; untuk berkomunikasi melalui pengembangan bahasa dan sistem verbal dan non-verbal juga; kemungkinan terjadinya transformasi lingkungan tempat ia hidup dan berkembang, tentunya dalam hal ini telah ada tindakan-tindakan yang sangat baik dan transformatif di setiap aspek, tetapi ada juga yang merugikan lingkungan sampai-sampai harus menderita hari ini akibatnya. dari serangan yang ceroboh; mendaftar dalam agama; berfilsafat tentang diri sendiri, tentang asal-usul dan dunia;dan seperti yang kami tunjukkan garis perkembangan budaya dan sosialisasi.

Kami juga harus menekankan bahwa dari semua spesies homo, yang terkait dengan homo sapiens, hanya yang terakhir yang bertahan sejak yang lainnya telah punah.

Mata rantai pertama dalam spesies ini, dan yang tertua, disebut homo habilis. Disebut demikian karena terkenal karena kemampuannya yang luar biasa untuk menangani batu dan batu, yaitu mengerjakannya. Juga dalam rantai yang mendahuluinya, homo erectus muncul, dinamai demikian karena sudah ada kecenderungan sikap tegak yang nantinya akan dihargai dengan cara tertentu pada sapiens. Jika kita membandingkan erectus dengan habilis, yang terakhir berjalan seperti binatang berkaki empat, yaitu, ia bertumpu pada keempat kakinya.