definisi mengemudi

Konsep mengemudi berasal dari istilah latin conductare , yang artinya memandu, menyeret, mengemudikan.

Membimbing, mempromosikan, atau melakukan suatu aktivitas

Dari istilah ini, muncul kata lain seperti duke (posisi politik dan sosial yang memantapkan keutamaan untuk menjalankan tugas-tugas pembinaan) dan perilaku (hasil dari dibimbing dan dipimpin oleh kehidupan) kemudian muncul.

Dalam bahasa kami, istilah mengemudi diterapkan untuk merujuk pada semua situasi di mana seseorang mengambil kendali untuk membuahkan hasil, dan ini bisa dari sudut pandang praktis, seperti mengendarai mobil., Hingga sudut pandang abstrak, seperti melakukan pendidikan anak sepanjang hidupnya.

Mengendarai kendaraan

Dalam bahasa yang umum dan agak informal, istilah mengemudi digunakan terutama untuk berbicara tentang memandu dan mengemudikan kendaraan seperti mobil, antara lain.

Dalam pengertian ini, mengemudi dipahami sebagai tindakan yang dilakukan oleh orang yang menyetir dan yang menggunakan teknik dan strategi berbeda untuk membuat mobil itu bergerak dan maju.

Syarat mengemudi: punya SIM dan tahu peraturan lalu lintas

Untuk mengendarai mobil jenis apa pun, orang tersebut harus memiliki surat izin mengemudi yang diperoleh setelah mengikuti ujian dan dikeluarkan oleh otoritas yang berwenang.

Dianggap bahwa berada di depan mobil menuntut tanggung jawab yang besar dari pihak pengemudi karena dalam cara mengemudikan kendaraan, bijaksana atau sembrono, ia dapat membahayakan atau tidak membahayakan orang lain dan dirinya sendiri.

Diketahui bahwa melakukan manuver sembrono, mengemudi melebihi kecepatan maksimum yang diberlakukan oleh pihak berwenang, tidak menghormati peraturan lalu lintas lainnya atau mengemudi di bawah pengaruh alkohol dan obat-obatan lain menyiratkan mengemudi yang benar-benar ceroboh dan tentunya siapa yang bertindak dengan cara-cara ini. menyebabkan kecelakaan di jalan raya yang menyebabkan dia dan orang lain kehilangan nyawa mereka.

Maka dari itu, dengan mempertimbangkan pertimbangan tersebut, maka bagi mereka yang ingin mengendarai mobil wajib mengikuti kursus mengemudi dan ketika ingin mengurus SIM mereka dievaluasi tidak hanya dalam praktek tetapi juga secara teori.

Pendidikan lalu lintas, demikian sebutan untuk pengetahuan tentang seseorang yang bersirkulasi di jalan umum, dengan mobil, sebagai pejalan kaki, antara lain terdiri dari rangkaian peraturan lalu lintas yang bertujuan untuk menghindari terjadinya kecelakaan dan korban jiwa sebagai akibatnya. tindakan sembrono, baik oleh pejalan kaki atau pengendara mobil.

Negara harus mempromosikan pengetahuan tentang norma-norma ini, dan seperti yang telah kami katakan mewajibkan peredaran kendaraan dengan SIM, jika ini tidak terjadi, mereka yang melanggar norma-norma ini harus dihukum dengan hukuman yang keras.

Kesadaran dan tanggung jawab saat mengemudi mengurangi kecelakaan

Namun, penting juga, dan ini tidak diajarkan dalam kursus apa pun, bahwa siapa pun yang mengendarai mobil bertanggung jawab dan tahu bahwa mobil itu dapat menjadi senjata mematikan bagi pihak ketiga dan dirinya sendiri jika dia tidak menghormati undang-undang lalu lintas.

Ini bisa sangat berbahaya jika seseorang tidak memiliki keterampilan dan teknik yang diperlukan yang hanya dapat dilakukan oleh evaluasi yang patuh, dan sebaliknya jika seseorang tidak memiliki sikap hormat.

Di sisi lain, konsep mengemudi juga bisa abstrak dan dapat digunakan untuk menunjuk orang-orang yang bertanggung jawab atas sesuatu tetapi tidak dapat diukur dengan tangan mereka.

Dalam hal ini, contoh mengemudi bisa jadi menjalankan sebuah institusi, melakukan pendidikan seseorang, melakukan bisnis, dll.

Dalam semua contoh, kita berbicara tentang orang-orang yang melakukan aktivitas membimbing dan memimpin entitas atau orang yang bersangkutan di jalan yang sesuai sehingga dapat berfungsi dengan cara terbaik.

Dalam beberapa kasus ini juga diperlukan pembelajaran yang bermanfaat, misalnya gelar sarjana yang membuktikan kondisi seseorang untuk memimpin suatu lembaga, atau pengetahuan praktis yang memungkinkan seseorang untuk mengelola bisnis dengan cara terbaik. .

Kata itu juga digunakan untuk menjelaskan cara seseorang berperilaku. "Temanku Marta selalu bersikap sangat bijaksana."