definisi abiotik

Atas perintah Biologi , abiotik , itu adalah segalanya tanpa kehidupan.

Apa yang tidak memiliki kehidupan

Ini juga menyiratkan bahwa lingkungan di mana kehidupan tidak mungkin , yaitu, abiotik adalah kebalikan langsung dari biotik , di mana kehidupan benar-benar mungkin dan kemudian, itu adalah konsep yang memungkinkan kita untuk merujuk pada apa yang tidak menjadi bagian atau bukan produk makhluk hidup.

Perlu dicatat bahwa faktor abiotik akan muncul sebagai akibat dari pengaruh yang diberikan oleh komponen kimia dan fisik lingkungan, sedangkan faktor abiotik adalah hasil dari makhluk hidup dan produk yang berasal darinya.

Bagaimanapun, faktor abiotik dan biotik dibutuhkan ...

Faktor abiotik paling menonjol

Misalnya, faktor abiotik: udara, matahari, air, tanah , antara lain, dan sapi yang merupakan faktor biotik membutuhkan udara dan air untuk bertahan hidup, yang seperti yang kami tunjukkan pada baris di atas, adalah tentang salah satu banyak faktor abiotik.

Contoh lain, yang lebih memperjelas keterkaitan ini, tumbuhan biotik membutuhkan udara untuk proses fotosintesis dan air dan tanah dengan unsur hara tertentu untuk terus hidup, yang seperti yang kami tunjukkan, udara, air dan tanah merupakan faktor abiotik.

Unsur-unsur abiotik yang khas dalam ekosistem apa pun adalah cahaya, yang merupakan sumber energi par excellence dan penting dalam hal memungkinkan pengembangan proses seperti fotosintesis dan memfasilitasi visibilitas benda dan objek.

Temperatur juga merupakan salah satu jenis unsur abiotik karena sangat penting dalam kaitannya dengan adaptasi hewan, makhluk hidup pada umumnya, dengan lingkungan.

Dan air, unsur yang begitu melimpah di planet kita dan juga sama berharganya dengan udara sangat menentukan dalam hal menghasilkan stabilitas iklim dan tentunya untuk pemeliharaan kehidupan makhluk-makhluk yang mendiami planet ini.

Tanpa kehadiran air, kehidupan di tanah kami tidak akan bisa bertahan

Mineral yang ada di dalam tanah dan bahan organik juga memberikan kontribusi karena ikut campur dalam keseimbangan wilayah.

Kemudian masing-masing memiliki fungsi spesifik dan relevan yang secara langsung akan mempengaruhi pemeliharaan keseimbangan sistem dan tentu saja, seperti yang telah kami tunjukkan, kehidupan.

Di sisi lain, komponen abiotik mengatur biotop; yang biotope adalah ruang fisik di mana biocenosis berkembang , sementara biocenosis yang terdiri dari komponen biotik, set spesies yang berbeda yang hidup berdampingan di tempat yang sama.

Sedangkan biotop terbagi menjadi edafotop (daratan), klimatop (karakteristik iklim) dan hidrotop (faktor hidrografi).

Evolusi abiotik, juga disebut abiogenesis , sebuah konsep yang dikembangkan oleh Thomas Huxley pada tahun 1870 , sebagai lawan dari biogenesis, adalah sekumpulan teori yang mendalilkan pembentukan kehidupan dari benda mati.

Dampak negatif dari perubahan iklim dan tindakan pengembaraan manusia terhadap lingkungan

Seperti yang kita ketahui, planet kita saat ini sangat terpengaruh oleh perubahan iklim, beberapa proses alam yang tiba-tiba terjadi secara tidak terduga, dan banyak lainnya yang merupakan produk dari tindakan tidak bertanggung jawab manusia di dunia.

Dan tentu saja, semua ini memiliki dampak yang konstan dan kuat pada faktor abiotik yang kami bahas dalam ulasan ini, dan sebagai konsekuensinya, dan karena keterkaitan yang kami lihat, faktor-faktor ini akhirnya memengaruhi biotik.

Hubungan antara keduanya seringkali tidak muncul secara spontan sebagaimana mestinya, tetapi ada tangan manusia yang kejam dan tidak menentu yang memaksa situasi dan kondisi tertentu.

Sementara peran manusia terhadap lingkungan terkandung dan pasif, ekosistem tetap tenang tetapi ketika mulai membanjiri, masalah dan degradasi yang kita tonton hari ini dimulai.

Untungnya, tangan penghancur juga menumbuhkan kesadaran dan ini membuat kita berpikir bahwa tidak semua hilang dalam pengertian ini dan meskipun terdengar klise kita masih bisa menyelamatkan planet ini dari cengkeraman kita sendiri.