definisi anak perusahaan

Perusahaan adalah pelaku ekonomi yang menggunakan faktor-faktor produksi (tanah, tenaga kerja atau modal) untuk memaksimalkan keuntungannya. Ada banyak jenis perusahaan, di antaranya adalah anak perusahaan.

Prinsip subsidiaritas diterapkan pada dunia bisnis

Perusahaan jenis ini berasal dari apa yang disebut prinsip subsidiaritas, yang menyatakan bahwa suatu fungsi harus dilakukan oleh siapa pun yang terdekat dengannya. Dengan cara ini, anak perusahaan adalah salah satu anak perusahaan yang berada di bawah perusahaan yang lebih besar.

Kelanjutan ini biasanya dilakukan melalui pembelian saham secara besar-besaran di anak perusahaan tersebut. Dengan kata lain, untuk ada anak perusahaan harus ada yang lebih besar, disebut juga dengan induk perusahaan.

Tidak semua perusahaan memulai sebagai anak perusahaan atau afiliasi, tetapi sebagian besar memulai lintasan bisnis mereka sepenuhnya independen sampai saat perusahaan induk memutuskan untuk mengakuisisi.

Keuntungan dan kerugian anak perusahaan

Ada beberapa keuntungan yang dapat menarik binomial perusahaan induk-anak perusahaan sebagai strategi. Diantaranya kami dapat menyoroti yang berikut:

- Dari sudut pandang anak perusahaan, permasalahan terkait pembiayaan berkurang secara signifikan.

- Perusahaan induk dapat mengambil alih saham anak perusahaan untuk menghemat biaya pendirian perusahaan baru. Di sisi lain, biaya tetap dikurangi secara signifikan oleh perusahaan induk.

- Berkenaan dengan strategi pasar, perusahaan induk dicapai dengan akuisisi anak perusahaan untuk mencakup pangsa pasar yang lebih besar dan, pada saat yang sama, mengurangi atau menghilangkan persaingan di sektor mereka.

- Anak perusahaan juga dapat memutuskan untuk diserap oleh perusahaan lain yang lebih besar dengan tujuan mendapatkan bantuan keuangan yang lebih besar dari yang mereka miliki dan ini memungkinkan mereka untuk berkembang dan tumbuh sebagai suatu entitas.

Terlepas dari kelebihannya, ada juga beberapa kekurangannya:

1) Model ini tidak sesuai dengan semua jenis produk dan layanan yang ada di pasaran,

2) perusahaan induk harus menjaga kontrol akuntansi yang ketat dari anak perusahaan,

3) anak perusahaan memiliki otonomi yang sangat terbatas, karena bergantung pada induk perusahaan.

Foto: Fotolia - iconvector / beeboys