definisi tebing

Istilah tebing menunjukkan ciri geografis yang bercirikan memiliki kemiringan yang curam atau vertikal. Secara tradisional, tebing biasanya berada di pantai, namun yang diatur di pegunungan, sesar, dan tepi sungai juga akan dianggap seperti itu . Pesisir yang terjal merupakan pantai yang terbelah secara vertikal, sedangkan dasar laut merupakan pantai yang bercirikan terbentuknya undakan.

Tebing-tebing tersebut hampir selalu terdiri dari batuan yang sangat tahan terhadap erosi dan aksi atmosfer yang dikenal sebagai batuan sedimen, seperti batupasir, dolomit, batugamping dan limonit. Sedangkan batuan beku seperti basal dan granit tidak termasuk dalam jenis formasi ini.

Di sisi lain, mungkin kita menemukan jenis tebing yang sangat khusus, yang, tentu saja, paling sedikit, yang disebut lereng curam atau lereng curam dan itu adalah lereng batu yang akan memotong medan secara tiba-tiba dan memiliki untuk dibentuk baik oleh tanah longsor atau oleh sesar tektonik.

Juga, mungkin saja kita mengalami tebing yang, berlawanan dengan yang disebutkan sebelumnya, berujung dengan air terjun dan gua di dasar atau berakhir dengan punggung bukit.

Selain keindahan visual yang diberikan oleh geografi wilayah mana pun, tebing biasanya merupakan medan yang paling banyak digunakan oleh olahraga ekstrem . Misalnya, perenang, terutama penyelam, banyak menggunakannya untuk latihan mereka dan untuk bagian mereka, tebing yang terletak di pegunungan biasanya merupakan tempat terbaik bagi pecinta udara untuk melakukan lompatan parasut atau paralayang.

Di antara tebing terbesar di dunia adalah Pegunungan Karakorum di Pakistan dengan ketinggian 1.340 meter dan Kaulapapa di Hawaii dengan ketinggian 1.010 meter .