definisi enggan

Mengapa kita enggan melakukan sesuatu? Kata sifat enggan menunjukkan ketidaksukaan. Ini digunakan untuk mengungkapkan bahwa sesuatu menghasilkan perasaan penolakan atau ketidakpuasan karena beberapa alasan.

Secara etimologis berasal dari bahasa Latin reactum dan bentuk kata kerjanya adalah bereaksi. Adapun kata-kata sinonim ada beberapa: berlawanan, pendiam, merugikan dan lain-lain.

Konteks penerapan istilah

Konteks penggunaan kata ini sangat beragam: dalam kaitannya dengan selera pribadi, keyakinan, atau evaluasi profesional. Bagaimanapun, penolakan terhadap sesuatu menunjukkan pertentangan yang jelas terhadap apa yang tidak disetujui.

Ketika mengatakan bahwa seseorang enggan untuk sesuatu, itu bukan sesuatu yang sesaat tetapi pertentangannya bersifat permanen. Pertimbangkan, misalnya, bahwa seseorang tidak suka terbang. Karena itu, ia enggan bepergian dengan pesawat dan postur tubuhnya biasanya tidak berubah seiring waktu. Dengan frekuensi tertentu, penolakan terhadap sesuatu dimanifestasikan dengan beberapa bentuk adverbial pelengkap (benar-benar enggan, sangat enggan atau lainnya), yang menunjukkan dengan cara ini bahwa ketidaksukaan itu dalam dan absolut.

Ekspresi perlawanan

Enggan untuk suatu masalah menyiratkan penolakan tertentu. Dalam pengertian ini, ketika menegaskan "Saya enggan untuk X" sebuah gagasan disorot: bahwa lebih disukai ada sesuatu yang tidak diinginkan tetapi penolakan ini, secara logis, memiliki kelulusan (moderat, tegas atau radikal).

Tampaknya ada beberapa alasan, meskipun ini dapat diklasifikasikan ke dalam kelompok yang berbeda:

- Alasan subyektif . Kami tidak selalu memiliki alasan kuat yang mendorong kami untuk menolak sesuatu.

- Penyebab obyektif . Jika sesuatu menyakiti kita, kita memiliki alasan konkret untuk menunjukkan penolakannya.

- Enggan tidak selalu berarti ada sesuatu yang tidak menyenangkan bagi kita . Kadang-kadang kita mengatakan bahwa kita tidak menginginkan sesuatu karena kita terlalu menyukainya, tetapi kita tahu bahwa itu berbahaya dalam beberapa hal.

- Keyakinan ideologis atau keyakinan agama mendorong kita untuk tidak menerima posisi yang berlawanan.

- Fashion atau tekanan sosial mempengaruhi penilaian yang kita buat. Keadaan ini cukup umum, karena kita mengatakan ya atau tidak karena kita dipengaruhi oleh iklan atau gagasan yang sudah mapan. Faktanya, ada ide yang diterima secara luas (yang secara politis benar) dan sulit untuk menentangnya karena ada kecenderungan yang menguntungkan untuk menerimanya. Dengan kata lain, tidak mudah untuk menolak kebenaran politik.