definisi kontradiksi

Kontradiksi terjadi ketika kita menegaskan sesuatu yang sama sekali berbeda dan berlawanan dengan apa yang telah kita ungkapkan tentang masalah yang sama sebelumnya .

Tegaskan sesuatu yang berbeda dari apa yang dikatakan di atas

Jadi, akan menjadi kontradiksi yang jelas untuk mengatakan hari ini bahwa: Kami menyukai Juan beberapa minggu yang lalu ketika kami berkomentar tentang dia bahwa dia adalah orang yang kami tidak suka bagaimana dia berperilaku dalam segala hal.

Penolakan atas apa yang diklaim sebagai kebenaran

Penyangkalan atas apa yang ditegaskan sebagai benar juga akan menjadi kontradiksi .

Jadi, menyatakan bahwa presiden tidak menyalahgunakan dana publik ketika pengadilan memutuskan bahwa dia telah melakukannya akan menjadi kontradiksi .

Pertentangan antara dua masalah

Di sisi lain, pertentangan antara dua pertanyaan juga akan dianggap kontradiksi.

Ini dimungkinkan karena dua situasi yang menimbulkan perbedaan dalam dirinya sendiri akan menyiratkan kontras, antagonisme.

Ada orang yang, karena cenderung bimbang, dapat juga bertolak belakang dalam tindakan dan pemikirannya, karena misalnya ingin membeli celana jeans tetapi tidak yakin apakah cocok, kemudian memilih untuk membeli yang hitam. celana.

Logika: antagonisme antara dua premis

Atas dorongan logika , yaitu disiplin yang mempelajari dan mengevaluasi validitas argumen dalam hal struktur logis yang disajikan, kontradiksi akan menyiratkan antagonisme antara dua proposal .

Dengan kata lain, secara logis, ungkapan " Saya lapar dan saya tidak lapar adalah kontradiksi yang konkret ."

Pertanyaan yang biasanya bersifat manusiawi tentang kontradiksi diri sendiri

Perlu dicatat bahwa kontradiksi adalah masalah manusia yang khas, anehnya akan menjadi milik dunia ini individu yang tidak pernah menghadapi kontradiksi dalam hidupnya.

Karena kontradiksi dalam beberapa hal merupakan konsekuensi langsung dari pemikiran, tindakan manusia, dan karena tidak juga, dalam beberapa kasus luar biasa, konsekuensi dari perubahan cara berpikir, yang kemudian menghasilkan seseorang yang sudah memikirkan sesuatu sepuluh tahun yang lalu. Jangan memikirkannya lagi, dan terlebih lagi, miliki pendapat yang sangat berlawanan dengan apa yang Anda tahu di masa lalu.

Dalam banyak kasus, evolusi sendiri yang dialami orang, atau pertumbuhan usia, menyebabkan kita mengubah pikiran, pendapat, antara lain, dan ini dapat menyebabkan kita menghadapi dengan cara yang kontradiktif sesuatu yang kita pegang di masa lalu tetapi sekarang tidak lagi, dan oleh karena itu, ini dapat dilihat sebagai kontradiksi bagi banyak orang.

Meskipun ini adalah perilaku manusia biasa seperti yang telah kami sebutkan, orang pada umumnya tidak menyukai mereka, kami merasa tidak nyaman dengan kontradiksi, dan lebih banyak lagi jika mereka melibatkan kami dengan cara apa pun.

Dan ini terjadi karena ada kepercayaan umum bahwa kontradiksi yang dimiliki seseorang mengenai suatu masalah, misalnya, sebelumnya dia mendukung adopsi anak oleh pasangan homoseksual dan sekarang dia mengatakan tidak boleh, membuatnya tidak dapat dipercaya. pribadi dan kredibel, karena pada dasarnya suatu hari dia memikirkan satu hal dan besok hal lain tentang suatu topik, dan itu membuat orang ribut, itu membuat mereka curiga bahwa pendapat mereka tentang suatu topik dapat banyak berubah, terutama jika menyangkut masalah sensitif seperti itu tersebut.

Kita semua mengkontradiksikan diri kita sendiri, kita sudah mengatakannya, tetapi dalam personalitas publik hal itu jauh lebih dihargai dan terkenal karena opini mereka tercermin di media massa, dan kemudian berkat arsip dimungkinkan untuk menemukan kontradiksi, misalnya, seorang politisi tentang sebuah tema.

Dan dalam kasus pemimpin politik, biasanya menjadi masalah negara, karena politisi berusaha keras untuk mencapai kredibilitas pemilih.

Prinsip kontradiksi: penegasan dan penyangkalan tidak bisa benar pada saat bersamaan

Pada bagiannya, prinsip kontradiksi ternyata merupakan hukum tradisional yang diajukan oleh logika yang darinya ditetapkan argumen dan negasinya tidak akan pernah benar pada saat yang sama dan dalam arti yang sama .

Sepanjang sejarah filsafat pertanyaan tentang prinsip ini telah dibahas, sementara semua filsuf klasik, seperti: Aristoteles, Plato, Socrates , di antara yang paling terkenal, telah merujuk pada masalah ketidakcocokan antara dua proposisi yang menegaskan dan menyangkal hal yang sama. dan bahkan lebih, lakukan pada waktu yang sama.

Aspek yang sama tidak pernah dapat mencakup dua hal yang secara alami bertentangan.