definisi suku bunga

Konsep tingkat bunga berhubungan langsung dengan nilai uang. Dalam pengertian ini, jumlah atau jumlah uang yang terkait dengan operasi ekonomi. Jadi, jika seseorang mendepositokan sejumlah x di bank, suku bunga adalah persentase uang yang mereka terima sebagai imbalan dan jika seseorang meminta pinjaman untuk membeli sesuatu, itu mengacu pada jumlah yang harus dibayarkan debitur ke bank.

Seorang individu, perusahaan atau pemerintah mungkin membutuhkan uang dan untuk ini mereka meminta pinjaman, yang dikenakan bunga tertentu, yang merupakan biaya yang harus dibayar untuk menerima uang yang diminta (biaya uang tepatnya adalah tarif bunga).

Suku bunga mempengaruhi perekonomian secara keseluruhan

Keputusan untuk menaikkan atau menurunkan suku bunga biasanya dibuat oleh bank sentral masing-masing negara. Bank sentral menentukan tingkat tertentu untuk meminjamkan uang ke bank nasional yang berbeda dan, akibatnya, semakin sedikit bank nasional membayar uang yang mereka minta, semakin rendah jumlah yang mereka kenakan kepada pelanggan mereka. Secara logis, keadaan ini berdampak pada seluruh perekonomian (penggunaan kartu kredit, hipotek, atau permintaan kredit untuk membeli barang, di antara keadaan keuangan lainnya).

Sebagai pedoman umum, ketika suku bunga rendah, biasanya terdapat dua konsekuensi: Harga saham naik dan harga di sektor konstruksi naik juga. Di sisi lain, penurunan suku bunga dikaitkan dengan devaluasi beberapa mata uang, terutama dolar.

Mengapa suku bunga turun?

Para ekonom menganggap bahwa dalam perekonomian secara keseluruhan terjadi penurunan suku bunga karena dua alasan mendasar:

1) karena tingkat harga, inflasi, cenderung turun dan

2) karena ada perlambatan ekonomi secara umum dan, sebagai konsekuensinya, ia berupaya untuk merangsang perekonomian dengan menurunkan suku bunga.

Sebaliknya, ketika ada ledakan ekonomi, bank sentral menaikkan harga uang untuk meredam pertumbuhan tersebut.

Suku bunga juga bisa negatif

Mari kita bayangkan bahwa seorang warga menyimpan uangnya di bank dan bank tidak hanya tidak membayar bunga apa pun sebagai imbalannya, tetapi warga negara adalah orang yang harus membayar biaya untuk menyimpan uangnya. Contoh sederhana ini mengilustrasikan konsep tingkat bunga negatif, suatu keadaan yang mulai terjadi di beberapa negara untuk mencegah menabung dan mendorong investasi dan konsumsi.

Foto: Fotolia - wittaya / jaaakworks