definisi laut teritorial

Sebuah laut teritorial adalah konsep yang digunakan untuk menunjuk bagian dari laut, terletak berdekatan dengan pantai dan memperluas untuk 12 mil laut, yang sama dengan 22,2 kilometer persegi dan lebih dari yang negara memiliki kedaulatan mutlak , seperti halnya dengan hormat ke perairan yang ditemukan di dalam wilayahnya.

Bagian dari lautan yang jaraknya 22 km. dari pantai yang sesuai dengan suatu negara dan karena itu mengintegrasikan wilayahnya

Kita harus mengatakan bahwa itu lebih dari 22 km. Mereka dihitung dari garis dasar dari mana lebarnya diukur.

Garis pangkal tersebut adalah yang memungkinkan adanya batas laut teritorial, baik yang bersifat normal, lurus maupun kepulauan.

Lingkup kedaulatan atas laut teritorial

Misalnya, bangsa yang bersangkutan akan memiliki semua hak di dunia untuk menjalankan kewenangannya di ruang perairan itu, yaitu dapat melindungi atau melarang dilakukannya tindakan tertentu, terutama menangguhkan yang merugikannya.

Perlu dicatat bahwa alasan dan argumen utama dalam mengakui kedaulatan negara yang bersangkutan atas laut yang bersebelahan adalah bahwa kontrol ini penting untuk menjamin keamanan dan pertahanan kepentingannya.

Bagaimanapun, ada beberapa batasan terhadap kekuasaan negara itu atas laut teritorial dan itu berkaitan dengan izin yang diberikan kepada kapal dari negara lain, selama itu tidak menyiratkan segala jenis penghinaan yang mengancam keamanan negara. negara.

Izin lintas tidak bersalah: perjalanan cepat kapal asing, dan undang-undang lain yang ditetapkan dalam Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut

Izin tersebut secara resmi dikenal sebagai Paso innocente dan ditetapkan dalam Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut ; Dengan demikian, jika jalurnya cepat dan tanpa pemberhentian yang lama, kapal dari semua negara bagian akan diizinkan untuk berlayar di laut teritorial yang sesuai.

Pertimbangan penting lainnya yang harus diketahui mengenai laut ini adalah bahwa jika pantai dari dua negara bagian yang berdekatan atau terletak berseberangan, tidak satu pun dari kedua negara tersebut akan memiliki hak untuk memperluas wilayah kekuasaannya atas laut yang berdekatan di atas median. garis. yang mempunyai titik-titik yang sama jauhnya terhadap titik-titik yang paling dekat dengan garis pangkal, dari mana lebar laut teritorial masing-masing negara diukur, kecuali jika kesepakatan bilateral telah dicapai.

Serta Innocent Pass, batas dari 22 km itu. Dari pantai, mereka diselesaikan oleh United Nations Convention on the Law of the Sea (CDM atau CONVEMAR), yang lahir pada tahun 1982, dan memiliki 168 negara penandatangan, dianggap sebagai salah satu perjanjian multilateral paling relevan yang telah terwujud sepanjang sejarah, setelah Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, sehingga mereka bisa mendapatkan gambaran tentang pentingnya perjanjian ini.

Bahkan realisasinya membutuhkan waktu hampir sepuluh tahun untuk berdiskusi hingga teks finalnya tercapai.

Ini populer disebut konstitusi samudra nasional karena menetapkan serangkaian pedoman yang mengatur perairan ini yang sangat penting bagi kehidupan manusia dan spesies lain, dan juga bagi bangsa-bangsa di planet kita.

Konvensi tersebut disusun sebagai konstitusi dan karenanya dibuka dengan Pembukaan yang diikuti oleh 17 bagian dan 9 lampiran.

Topik yang dikandungnya dan peraturannya beragam dan banyak, semuanya jelas terkait dengan hak-hak laut, menetapkan batas-batas zona maritim: zona ekonomi eksklusif, laut lepas, landas kontinen; hak dan selat yang dapat dinavigasi yang memungkinkan navigasi eksternal; apa yang disebut negara kepulauan (negara bagian yang terdiri dari satu atau lebih negara kepulauan); dan juga menawarkan serangkaian pertimbangan tentang bagaimana sumber daya laut harus dilestarikan dan dilindungi, yang seperti kita ketahui sangat penting bagi kehidupan dan perkembangan suatu negara.

Ini juga menetapkan kondisi untuk penelitian kelautan dan metodologi yang harus diikuti saat memecahkan masalah batas yang mungkin muncul di antara negara bagian.