definisi berjongkok

Kami mengatakan bahwa seseorang sedang berjongkok ketika dia tetap tersembunyi atau tersembunyi dengan maksud untuk mengejutkan seseorang. Tentunya orang yang berjongkok berada dalam situasi ini karena ia ingin mencegah seseorang untuk melihatnya atau memiliki tujuan untuk melakukan tindakan kriminal, misalnya perampokan atau penyerangan.

Faktor kejutan dalam kerajaan hewan

Kunci untuk memahami istilah tersebut mungkin adalah faktor kejutan. Di dunia hewan, predator mencari mangsanya untuk diberi makan dan untuk itu mereka harus menerapkan strategi yang efektif. Hewan pemangsa tidak menyerang mangsanya secara langsung melainkan bersembunyi dengan benar, yaitu tetap semi-tersembunyi dan berjongkok sampai menemukan kesempatan yang ideal untuk melakukan serangan terakhir. Dengan kata lain, gunakan faktor kejutan.

Strategi kerajaan hewan ini dilakukan dengan intervensi naluri, mekanisme alami yang memungkinkan kelangsungan hidup suatu spesies. Dari segi tingkah laku, hewan tetap berjongkok dengan berbagai cara: melalui kamuflase tubuhnya, disembunyikan pada malam hari agar tidak terlihat oleh mangsanya, atau dengan membaur dengan alam sekitarnya. Kita dapat mengatakan bahwa berbagai cara berjongkok pada hewan inilah yang memungkinkan mereka mengejutkan mangsanya pada saat yang paling tepat.

Faktor kejutan di antara manusia

Manusia memiliki naluri tetapi mereka kurang menentukan dibandingkan yang dimiliki oleh hewan. Jadi, kita memiliki naluri bertahan hidup seperti makhluk hidup lainnya, tetapi kita dapat melawan naluri ini sebagai konsekuensi dari keyakinan pribadi kita (pikirkan, misalnya, seseorang yang melakukan mogok makan).

Manusia bertindak secara efektif berkat kecerdasan kita dan bukan melalui campur tangan naluri. Terlepas dari perbedaan antara manusia dan hewan, kami juga menggunakan faktor kejutan dalam situasi di mana terdapat bahaya tertentu. Jika pencuri ingin tidak ditangkap, dia harus menyamarkan dirinya dengan cara tertentu, karena berbahaya bagi orang lain untuk melihatnya. Dalam strateginya, pencuri bersembunyi di suatu tempat dan, seperti halnya binatang, tetap mencari mangsa sampai tiba waktunya untuk melakukan tindakan kriminalnya.

Dalam hal strategi manusia, kita dapat berbicara tentang format berikut:

1) tetap berjongkok dan mengintai,

2) mengaktifkan faktor kejutan dan

3) tindakan definitif.

Formulasi ini berlaku untuk situasi di mana dua pasukan saling berhadapan, pendekatan sepak bola (ada tim yang berlatih serangan balik dengan skema ini) atau untuk situasi apa pun di mana kami bermaksud untuk mencapai semacam kemenangan atas lawan.

Foto: Fotolia - kapuk