definisi ruang pedesaan

Konsep yang menjadi perhatian kami dalam ulasan ini terdiri dari dua istilah penggunaan berulang, ruang, yang mengacu pada tempat atau tempat, dan di sisi lain pedesaan, sebuah kata yang digunakan untuk segala sesuatu yang berhubungan dengan lapangan dan pekerjaannya.

Wilayah non-perkotaan, yang terletak di pinggiran kota dan di mana kegiatan ekonomi primer dilakukan dengan sangat baik.

Jadi, dalam bahasa kita yang kita sebut ruang pedesaan yang wilayah non-perkotaan yang merupakan bagian dari permukaan bumi atau yang merupakan bagian dari kota dan karena karakteristik fisik itu tidak dapat diklasifikasikan sebagai daerah biasanya perkotaan .

Sementara itu, kawasan jenis ini antara lain diperuntukkan bagi kegiatan pertanian, agroindustri, ekstraktif, konservasi lingkungan, dan kehutanan (budidaya atau eksploitasi hutan) .

Hal ini, tentu saja, tidak menyiratkan bahwa kegiatan lain tidak dilakukan di ruang jenis ini atau digunakan untuk keperluan lain seperti: pemukiman, transportasi, industri dan jasa, namun demikian, karena ini adalah kawasan yang sangat cocok, Dengan kecenderungan yang benar-benar alami untuk perkembangan kegiatan pertanian, ladang dan penggembalaan tersebut di atas, mereka sebagian besar dikenali dan terkait dengan jenis masalah ini.

Karakteristik

Di antara ciri-ciri yang khas, misalnya, harus disebutkan konsentrasi penduduk yang lebih rendah dibandingkan dengan yang ada di perkotaan dan produksi barang-barang primer. Kedua masalah tersebut menghasilkan bahwa di tempat-tempat ini orang memiliki keistimewaan yang sangat khusus dan khas, yang sama sekali tidak mirip dengan yang ada di kota metropolitan, sebaliknya, mereka dihadapkan pada yang terakhir dalam banyak kondisi; dan di sisi lain mereka memiliki organisasi ekonomi sendiri, yaitu sebagai produsen utama mereka mengkonsumsi apa yang mereka hasilkan, sedangkan di kota-kota besar mereka mengkonsumsi apa yang diproduksi di pedesaan ...

Ekowisata dan wisata pedesaan

Bagaimanapun, masih banyak lagi kegunaan lain dari ruang alam yang bagus ini, misalnya, dalam beberapa tahun terakhir ekowisata dan pariwisata pedesaan telah berhasil memaksakan diri sebagai alternatif dari liburan tradisional dan kemudian, banyak perusahaan yang menawarkan jenis pariwisata yang mereka pindahkan. ke daerah pedesaan untuk melaksanakannya, atau, orang-orang asli dari tempat-tempat ini telah menemukan kepulangan mereka sebagai bisnis selain sebagai tempat tinggal mereka.

Salah satu ciri khas dari jenis ruang ini adalah tidak seragam lanskap, tetapi sebaliknya, di ruang pedesaan kita dapat menemukan bidang tertutup (mereka menyajikan pembagian antara petak sebagai konsekuensi dari keputusan individu tentang jenis budidaya. dan eksploitasi), lapangan terbuka (tidak dibagi seperti yang sebelumnya), dengan varian antara, di antara yang disebutkan sebelumnya, semua variasi ini merupakan produk dari kondisi alam, sejarah dan hukum.

Di sisi lain, banyak dari ruang pedesaan ini berada di bawah perlindungan pemerintah dengan alasan sebagai kawasan yang menghadirkan flora, fauna, dan sumber daya unik yang tidak dapat dibiarkan begitu saja dan terkadang tangan orang yang tidak bertanggung jawab yang membanjiri mereka dengan keputusan dan tindakan Anda.

Suara untuk dan menentang kehidupan di negara ini

Menghadapi kehidupan di pedesaan ini ada dua posisi yang sangat berlawanan, di satu sisi ada yang mencintai kehidupan pedesaan, mereka menonjol karena kealamian dan kedekatan dengan alam yang ditawarkannya, ketenangan, dan untuk membuat penghuninya berkembang. aktivitas sehari-hari yang tidak terlalu membuat ketagihan dan cepat daripada yang diusulkan dalam kehidupan perkotaan.

Sekarang, di sisi lain dari jalan ini adalah mereka yang tidak menyukai pedesaan dan alam sama sekali, paling tidak dari semua ketenangan yang memancar dari sana, dan kemudian mereka tidak akan mau menghabiskan sedetik di sana, lebih memilih semua manfaat dari konsumsi, aktivitas, dan hiruk pikuk yang ditawarkan di kota metropolitan.

Secara umum, sulit bagi orang yang lahir di negara untuk menyesuaikan diri dengan ritme kota besar dan sebaliknya, bagi para kosmopolitan sangat sulit menerima kesederhanaan yang menjadi ciri khas negara.

Tetapi kita tidak dapat mengabaikan bahwa di tengah-tengah ada orang yang, karena berbagai pengalaman pribadi, memutuskan untuk memilih kehidupan yang lebih alami dan tenang dan itulah cara mereka memutuskan untuk menetap di tempat-tempat seperti ini yang berlimpah.