definisi redundansi

Kata redundansi adalah istilah yang sering digunakan dalam bahasa kita untuk merujuk pada elemen bahasa atau komunikasi tertentu yang darinya sebuah ide menjadi berulang atau tidak perlu dijelaskan ketika maknanya ada dalam bukti, atau terdiri dari pengulangan konsep yang tidak berguna.

Ekspresi yang mengulangi ide yang menjadi bukti dan tidak memberikan data sensitif

Redundansi adalah mengatakan, mendefinisikan atau mendeskripsikan sesuatu dengan kata-kata yang hanya menyebutkan kembali apa yang telah dijelaskan. Situasi bahasa ini menyebabkan ekspresi yang dimaksud menjadi overload yang tidak perlu, oleh karena itu gagasan redundansi selalu memiliki nilai negatif tertentu ketika dimunculkan.

Contoh yang sangat jelas dari ini adalah ekspresi sering naik atau turun; Kedua manifestasi tersebut mengandung makna redundansi karena sudah jelas dan terbukti bahwa naik berarti naik dan bukan turun, misalnya tidak perlu klarifikasi, dan juga tidak mungkin tidak layak turun.

Ketika seseorang mengulang, mereka tidak akan pernah memberikan informasi baru dan menarik tentang apa yang sedang dibicarakan melainkan mengulangi sesuatu yang sudah diketahui atau yang mudah untuk diuraikan dari bagian lain yang membentuk konten yang sesuai.

Redundansi adalah bagian dari cara manusia berkomunikasi, tetapi tentu saja, ini biasanya cara yang buruk untuk mengekspresikan diri.

Tidak perlu mengulang dan mengulang untuk membuat pesan menjadi jelas

Akan tetapi, ketika kita berbicara atau menulis selalu ada niat untuk mengirimkan pesan, namun diyakini bahwa agar pesan itu dipahami secara efisien, pengulangan kata atau konsep diperlukan, bahkan jika itu mubazir.

Itu diulang, diulangi, sehingga orang yang mendengarkan kita atau membaca tidak melupakan apa yang kita katakan tetapi ini tidak selalu benar, itu mungkin efektif dan tidak melupakannya, tetapi jatuh ke dalam redundansi tidak benar berkaitan dengan hal itu. untuk menggunakan bahasa dan ini harus jelas.

Bagaimanapun, dan di luar cita-cita yang ada tentang penggunaan bahasa yang tepat, kita harus mengatakan bahwa di banyak negara berbahasa Spanyol, redundansi diterima dan merupakan bagian umum dari kehidupan sehari-hari. Dalam beberapa kasus, mungkin seseorang menunjukkan ketidaktepatan, tetapi sebagian besar diterima, meskipun akademi bahasa terkait mengutuk praktik tersebut.

Redundansi tidak hanya dibuat dari penggunaan makna yang berulang, tetapi juga dapat hadir ketika simbol, gerak tubuh, ekspresi wajah, dll. Digunakan.

Lebih jauh lagi, redundansi bukanlah sesuatu yang hanya diekspresikan dalam tuturan tetapi juga dapat hadir, misalnya, dalam teks tertulis ketika sebuah fragmen teks berulang-ulang dan terlalu jelas.

Aplikasi

Contoh lain yang sangat jelas tentang apa yang disebut redundansi adalah mengatakan bahwa warna putih bersih atau seseorang pergi keluar. Dalam kedua kasus tersebut, yang digunakan untuk menjelaskan tidak memberikan informasi yang lebih banyak dari yang telah ditunjukkan pada kata-kata sebelumnya, sehingga ungkapan tersebut tidak hanya tidak lebih dipahami karena tidak memiliki informasi yang diperlukan, tetapi juga memiliki data yang tidak diperlukan atau bahkan mungkin tidak relevan.

Asosiasi dengan kelimpahan

Penting untuk dicatat bahwa kata redundansi terkait dengan pengertian kelimpahan. Ketika kita berbicara tentang redundansi maka kita mengacu pada situasi kelimpahan yang berlebihan, tentang sesuatu yang lebih dari melimpah dan, oleh karena itu, membuat kita kehilangan fokus pada pusat dan sama sekali tidak perlu.

Sesuatu akan dianggap melimpah bila terdiri dari sejumlah besar unsur, yaitu bila melebihi normal.

Jika seseorang memiliki tiga ratus pasang sepatu di lemari pakaiannya, jumlah itu akan dianggap melimpah.

Bagaimanapun, pada poin ini kita harus mengatakan bahwa subjektivitas juga berpengaruh karena bagi seseorang tiga ratus pasang itu bisa melimpah dan untuk pemiliknya tidak.

Kelimpahan juga erat kaitannya dengan sumber materi yang ditampilkan.