definisi proselitisme

Proselitisme adalah tindakan yang bertujuan untuk mendapatkan pengikut atau proselit baru. Dalam pengertian aslinya, kata itu digunakan untuk merujuk pada tindakan penginjilan orang Kristen mula-mula, tetapi seiring berjalannya waktu, kata itu diterapkan pada tindakan politik. Jadi, seorang pemimpin agama atau politik mencoba untuk mendapatkan pengikut untuk tujuannya untuk memperkuat proyeknya. Bagaimanapun, ini adalah tentang meyakinkan orang lain dan untuk ini kita menggunakan pidato, yaitu rayuan melalui kata.

Arti istilah yang merendahkan

Meskipun merupakan konsep netral dan pada prinsipnya tidak memasukkan muatan negatif, dalam praktiknya ini digunakan dalam arti yang merendahkan. Jadi, ungkapan dakwah berarti seseorang berusaha meyakinkan orang lain untuk keuntungannya sendiri. Dalam pengertian ini, proselitisme mirip dengan hasutan. Kedua istilah tersebut merupakan bagian dari tuduhan yang diterima pendekatan dan strategi politik tertentu, terutama selama kampanye pemilu. Singkatnya, kampanye elektoral adalah paradigma proselitisme politik. Dalam sebagian besar kampanye, para pemimpin menghiasi pesan mereka, meminimalkan kelemahan mereka dan memperbesar pesan lawan, menggunakan pementasan yang sangat diperhitungkan dan semuanya dinilai sebagai pementasan teatrikal dan, oleh karena itu, sebagai strategi dakwah dalam arti terburuk dari istilah tersebut.

Menuduh seseorang melakukan dakwah berarti mengaitkan mereka dengan niat yang kurang mulia dan berdasarkan pada kepentingan pribadi dan bukan pada kepentingan orang lain.

Perdebatan dakwah

Dari sudut pandang agama, kata ini dikaitkan dengan kontroversi tertentu. Menurut pandangan Kristen, proselitisme sepenuhnya sah dan tidak boleh dipahami secara negatif, karena doktrin Kristen membela evangelisasi sebagai cara memberikan kesaksian tentang firman Tuhan, sesuatu yang dianggap sebagai kewajiban moral dan ajaran doktrin. Namun, di beberapa negara dengan tradisi keagamaan yang mengakar, dakwah agama tidak resmi dianggap tidak sah dan bertentangan dengan kerangka hukum yang ditetapkan.

Asal etimologis istilah

Kata proselitisme berasal dari bahasa Yunani, yang mengacu pada doktrin agama yang mencoba meyakinkan orang-orang yang memiliki kepercayaan untuk meninggalkan mereka dan pindah ke agama yang seharusnya benar.

Jika kita memperhitungkan makna etimologisnya, masuk akal bahwa kata tersebut memiliki makna merendahkan, karena anggapan bahwa orang lain salah dan mereka harus pindah ke agama yang otentik adalah salah satu bentuk dogmatisme intelektual.

Foto: iStock - elleon