definisi politik

Manusia mengatur dirinya sendiri dalam masyarakat berdasarkan model politik berdasarkan ide, prinsip dan adat istiadat. Mereka yang terlibat dalam aktivitas politik dapat melakukannya dengan dua kemungkinan pendekatan:

1) untuk melayani warga negara yang mereka wakili atau

2) dengan kriteria mean dan mean.

Istilah berpolitik mengacu pada opsi kedua ini.

Kata politicking mengungkapkan kekecewaan populer terhadap kelas politik

Di beberapa negara, secara umum terlihat malaise terhadap politik. Kasus-kasus korupsi yang terkait dengan perwakilan rakyat, perebutan kekuasaan yang keras atau hasutan dalam pidato-pidato adalah aspek-aspek yang menyebabkan kekecewaan mendalam di berbagai sektor masyarakat.

Untuk mengungkapkan kekecewaan ini, istilah politik digunakan dan dengan itu tersirat bahwa dunia politik diatur oleh kepentingan yang tidak sah dan tercela (patronase, korupsi, nepotisme, penyalahgunaan kekuasaan ...).

Di Kolombia istilah ini digunakan untuk merujuk pada hal-hal politik secara umum, tetapi itu bukan Kolombia, karena itu adalah kata yang tergabung dalam DRAE.

Dalam bahasa sehari-hari ada banyak ungkapan yang menyoroti penghinaan mendalam sebagian orang terhadap politik secara keseluruhan: "semua politisi sama", "Saya tidak tertarik dengan politik", "lebih baik tidak terlibat dalam masalah politik", dll. Jenis pernyataan ini adalah bagian dari percakapan sehari-hari di garis lintang yang berbeda di planet ini. Dengan mereka, penolakan nyata terhadap politik ditransmisikan, tetapi mereka yang menggunakannya mungkin lupa bahwa tidak ada alternatif lain selain politik.

Sementara kritik terhadap politik itu sah dan perlu, ada bahaya bahwa solusi yang mungkin akan menjadi lebih buruk. Tidak boleh dilupakan bahwa banyak gerakan populis yang muncul justru dari iklim sosial penolakan terhadap politik konvensional.

Politik adalah fenomena setua politik itu sendiri

Dalam dunia ideal imajiner, negara akan diatur oleh orang-orang yang adil, siap dan dengan panggilan untuk melayani rakyatnya. Di dunia nyata ada politisi untuk semua selera: tulus dan manipulatif, dengan atau tanpa panggilan, dengan kecenderungan totaliter atau dengan semangat demokrasi, dll. Seperti dalam aktivitas lainnya, ada banyak cara untuk melakukan politik.

Politik bukanlah fenomena eksklusif saat ini, karena dalam beberapa hal selalu ada pemimpin politik yang memiliki kecenderungan menyimpang.

Plato menulis "Republik" untuk mengecam korupsi politik pada masanya

Revolusi Prancis adalah konsekuensi dari keresahan sosial karena kekuasaan absolut Louis XVl. Gerakan hak pilih membela suara perempuan dan dengan perjuangannya kejantanan politik pada masanya diperjuangkan.

Foto: Fotolia - rasinmotion / philllbg